Review : Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas.


Nota : untuk kipas susah mati Andrea Hirata.


Ketika membaca Maryamah Karpov, percayalah, saya benar-benar terkilan dan kecewa. Ibarat layang-layang di awanan yang naik di angin, tiba-tiba sahaja entah tali mata yang kejam telah memotong saya, melayangkan saya diudara lalu jatuh terjunam. Lebih-lebih lagi dikatakan itulah buku terakhir daripada tetralogi Laskar Pelangi.

Mujur-mujur novel ini hadir. Novel ini menamatkan teka-teki apakah nasib Maryamah yang terkenal kerana permainan catur Karpovnya setelah diketepikan habis-habisan oleh pembuatan kapal Mimpi-mimpi Lintang di dalam novel Maryamah Karpov.

2 novel yang didatangkan dalam satu pakej menarik. Tengok gambar dibawah? Menarik kan?

Bertambah menarik, kebetulan novel Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas diluncurkan pada 25 Jun 2010 dan kebetulan ada teman ke Bandung pada waktu itu. Wah apa lagi, terus minta dibelikan ole-ole Bandung. Begitulah sesiapa yang ke Indonesia kalau temannya penulis. Bukan diminta belikan baju atau kain tetapi minta dibelikan buku.

Sebelum komentar bukunya, sila-sila jenguk promo videonya.

Andrea Hirata menghadirkan kisah yang manis dalam Dwiloginya ini. Seolah-olah buku-buku ini merupakan kajian bertahun-tahun pada kaum Melayu. Biarpun tidak saintifik tetapi bila dibaca dan dibaca perlahan-lahan saya mengakui kebenaran kata-kata Andrea. Andrea menulis bukan nada sinis tetapi naif dan jujur semasa mendedahkan kebenaran dalam kehidupan masyarakat Melayu itu yang gemar ngobrol di warung kopi, sikap suka menggelar-gelar orang.


Andrea tidak mengutuk atau mengkritik tetapi Andrea menulis pandangannya sepertinya dari hatinya yang ikhlas seperti dalam laman web rasminya

Namun Kawan, sesudah engkau membaca Dwilogi Padang Bulan, kuharap dirimu paham pula mengapa aku menulis Maryamah Karpov begitu rupa. Karena, tanpa memahami kekhasan dan keeksentrikan sosiologi dari mana aku berasal, barangkali akan agak susah menerima bahwa sedikit banyak Dwilogi Padang Bulan inspired by a true story.

Maka yang kulakukan di dalam Maryamah Karpov adalah menggambarkan cultural landscape dan moralitas sebuah masyarakat di mana kemudian di atasnya kuletakkan kisah Dwilogi Padang Bulan. Ini adalah desain yang sangat sengaja sesuai dinamika kreativitas.

menjadikan kita sebagai pembaca turut menekur, menelusuri dan memikir kejujuran cerita Andrea tanpa perlu dipaksa-paksa.

Padang Bulan, berkisah Ikal, lelaki yang bertarung sampai penghabisan demi martabat dan cinta yang bersahaja. Namun saya kurang seronok membaca Padang Bulan. Mood-nya seolah-olah turun naik sedikit dan ceritanya dipecahkan terlalu mengikut mozek dan melompat-lompat sehingga emosi pembacaan saya sedikit terganggu. Namun, begitu, Andrea tetap menghidangkan kisah lelaki yang sanggup berbuat apa sahaja demi cinta. Sanggup menjadi tinggi, sanggup belajar catur dan bertarung habis-habisan hanya untuk meninggikan martabat dan sekurang-kurang memenangi hanya sekali salah satu daripada kelebihan si penyaing. Walaupun penghujungnya seperti sudah dapat saya terka sedikit namun keasyikan membaca novel ini masih tidak terganggu.

Apabila membuka helaian-helaian buku kedua, Cinta di Dalam Gelas. Saya seolah-olah menemui kematangan dalam kepengarangan Andrea. Gaya tulisan Andrea yang paling saya sukai seperti di dalam Sang Pemimpi dan Endensor sepertinya ditumpahkan betul-betul ke dalam acuan cerita Cinta di Dalam Gelas. Bermula hanya kisah kecil, Maryamah yang mahu tunduk pada kuasa takdir. Saya tidak membaca terlalu banyak buku yang berunsur feminisme dan ditulis oleh lelaki melalui pandangannya. Ya,perempuan dan kekuatan perempuan memang tema yang klise. Namun ketika saya membaca novel ini, seolah-olah saya tersihir untuk menantangi takdir hidup kerana kekuatan diri yang ada pada Maryamah.

Ini bukan kisah ratapan hidup yang harus ditangisi, namun seburuk-buruk takdir hidup Maryamah, dia menangisi nasibnya hanya semalaman dan selepas itu disekang seluruh air matanya dan menantangi hidup keesokan harinya. Ya, bermula hanya kisah kecil, MAryamah mahu memenangi nasibnya, Andrea terus-terusan mengalirkan saktinya dalam penulisan, membuatkan kita terpesona dengan wibawa dan kekuatan Maryamah yang bukan sedikit, kelicikan dan kepintaran dan sikap obses Detektif M. Nur, kegigihan dan kepintaran Ikal dalam membantu Maryamah menentangi lawannya. Watak-wataknya sepertinya benar-benar hidup. Semua pesona itu dimulai dengan catur. Hanya permainan catur. Menarik sekali sungguh menarik. Mungkin kerana saya salah seorang penggemar kopi dan juga pernah bermain catur menjadikan roh-roh dalam buku ini mudah benar saya hadam dan rasai.


Malah Buku Besar Peminum Kopi yang diomel Ikal membuatkan saya terkikik-kikik tertawa kerana benar lucu, komedi dan sedikit halus memerli. Dalam segelas kopi seperti menyimpan semua rahsia hidup. Antara kata-kata indah dan manis (menyentuh hati saya) ialah

“Jika kuseduhkan kopi,ayahmu menghirupnya pelan-pelan lalu tersenyum padaku.” Mesti tak terkata, anak-anak tahu bahwa senyum itu adalah ucapan terima kasih antara ayah dan ibu untuk kasih sayang yang balas membalas, dan kopi itu adalah cinta di dalam gelas. |Cinta di Dalam Gelas|

Membaca buku Cinta di Dalam Gelas membuatkan saya menimbang-nimbang juga rencana untuk menyambung pengajian, Ingin sekali membuat riset (kajian) budaya. Betapa budaya tidak pernah gagal untuk mempesonakan saya.


Walaupun, Andrea menyatakan, cerita ini based on true story, saya memutuskan ada unsur fiksi dan non fiksi di dalam novel ini. Saya juga tertanya-tanya benarkan lumba catur dianggap seperti permainan hidup dan mati untuk pencintanya ketika sambutan hari kemerdekaan Indonesia? Namun, teman saya di Makassar, Firdaus Amyar memberitahu bahawa apa yang dinukilkan oleh Andrea benar malah Firdaus sendiri memasuki pertandingan catur dan memenanginya.

Tahniah Andrea kerana menghadiahkan buku ini untuk semua peminat dan pembaca sastera nusantara.

About these ads

20 thoughts on “Review : Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas.

  1. Salam Ainun,

    Saya dipandu ke sini, oleh pembaca blog saya bernama filzah a.k.a furaiah dengan teori asas yang kta mempunyai kegilaan yang sama terhadap makhluk yang bernama Andrea Hirata.

    Saya juga kecewa dengan Maryamah Karpov bila saya fikir ianya buku terakhir Andrea. Seperti banyak lagi yang cerita yang belum selesai. Andrea pernah memberitahu buku2 tetralogi itu pada asasnya kisah benar, tapi saya yakin Lintang dan beberapa objek lagi dalam tetralogi hanyalah fiksyen.

    Saya belum ada jalan bagaimana utk dptkan buku tersebut sebelum ia datang ke pasaran Malaysia. Mungkin sementara waktu terpaksa menjadi pungguk rindukan bulan. wahahaha

    Salam kenal,

    Kak Lina (comfirm saya tua dari kamu ni :-) )

    p/s : kebetulan juga, saya pernah berkomunikasi dengan Firdaus Amyar melalui blog kerana hal Pramoedya.

    • Kak Lina : Ya, saya sukakan Andrea, mungkin bagaimana gayanya menulis atau apa-apa sahaja. Nampaknya kita ini sekapal la apabila membaca buku Maryamah, ramai yang beranggapan demikian rupa.

      Ya, tentu sahaja ada fiksyen cuma terinsiprasi sahaja daripada kisah benar. Jadi anggap sahaja buku itu cerita bukan autobiograpy kan?

      Tak apa, sabar, PTS telah melakukan proses terjemahan, InsyaAllah dalam bulan depan sudah ada dipasaran. Sabarkan sahaja ya :)
      (saya memang nak merasa muda… :) )

      P/s : wah, benarkan? Saya mula-mula berkomunikasi kerana ebiet g. ade :)

      • Okay, apabila dua kipas susah mati Andrea Hirata bertemu. Dan aku masih terkapai-kapai di sini kerana masih belum membaca hatta sebuah pun karya beliau.

        Lepas aku baca, aku pasti akan join kelab kipas susah nak mati kamu semua ini. Haha!

        p.s. Selamat berkenal-kenalan buat semua ^_^

        • Furaiah : Kenapa kau belum baca lagi. tak apa. kau baca sekali harung, Daripada Laskar Pelangi ke Sang Pemimpi ke Endensor ke Maryamah KArpov lepas itu sambung Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas.
          Fuh! cemerlang :)

  2. Yana, saya baru baca riviewnya…menarik. Ulasannya dalam dan mantappp..hehehe
    Seperti yang dikatakan Yana, Andrea tahu sekali bagaimana menggambarkan budaya Malayu dalam bukunya. Sangat dalam.

    Sayapun lebih suka Cinta di Dalam Gelas karena lebih mengalir dan karakternya hidup serta penuh ketegangan membacanya.

    Di Indonesia, ketika perayaan kemerdekaan biasanya selalu ada pertandingan catur. Dan pesertanya banyak. Saya punya pengalaman mirip Maryamah dimana bertanding catur di tonton banyak orang dan menjadi suatu gengsi tersendiri untuk menjadi pemenang dan Alhamdulillah saya menjadi juara setelah mengalahkan beberapa orang. Pemenangnyapun dianugrahkan hadiah pada malam perayaan yang dihadiri seluruh penduduk kampung. Biasanya malam perayaan itu ada perlombaan musik, menari, komedi dan lain-lain…

    Ditunggu tulisan Yana selanjutnya ya..

    Salam
    Daus
    Makassar, Indonesia

    • Daus : Saya sekadar menulis apa yang mengalir dalam hati ketika membacanya. Rasanya masih kurang mantap juga reviewnya tetapi untuk mereka yang tidak punya bukunya, boleh lah rasa terobsesi sedikit.
      Nah kalau begitu, tentu meriah sekali sambutan kemerdekaan di negara Indonesia. Dan tentu kamu ada tersimbah sedikit rasa bangga bila dapat mengalahkan pihak lawan dihadapan umum begitu. syabas!
      Ya, mahu review Atheis pula :) dan kiriman kamu daripada jauh :)

      • Hehehe..ya, ditunggu ya review Atheisnya. Tapi saya belum baca novel atheisnya jadi reviewnya harus lebih lengkap dan banyak ya..

        Jangan lupa beritahu saya setelah direview..ini tadi mendapati review yang ini karena tidak sengaja. Yana tidak pernah memberi tahu saya posting yang ini

        • daus : kerana saya sangat pemalu. Biasa ada auto-update di facebook kalau-kalau saya menulis di bloh.
          Tidak mengapa, nanti saya beritahu kalau ada review buku di blog saya :)

  3. ehm………. i nak tanya, ade tak novel karya andrea hirata yang bahasa indonesia kat kedai buku malaysia ni, khususnya, dwilogi padang bulan?
    pasal i dari indonesia.
    atau boleh kah i pinjam sape yang dah punya dwilogi padang bulan tu :D
    thanks

    • Shobi : Dwilogi Padang Bulan masih belum diterbitkan di Malaysia, malah PTS pun belum mengedarkan versi Bahasa Melayunya.

      Tapi kalau shobi ada kelapangan, pergilah ke jalan masjid india, di wisma yakin (bahagian atas) biasanya ada menjual buku terbitan indonesia. di Malaysia tidak ramai yang mempunyai buku tersebut kecuali yang pernah pergi ke Indonesia dan mendapatkan naskhahnya sendiri :)

      Malah di Gramedia, Mines pun tidak membawa buku Andrea itu. Kalau saya berkelapangan, saya akan ke Mines dan menjenguk serta mencari buku itu untuk Shobi

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s