Kembara : Mereka manusia pintar yang tolol..


Kami memang manusia yang penuh emosi tetapi emosi kami bersebab. Malah kami sedar amat diri kami yang kurang ilmu. Kami selalu berdendang-dendang pantun ‘Buah cempedak di luar pagar’ sebab kami budak yang baru belajar dan minta ditolong-tolong kalau berbuat salah.


Namun, kami geram amat apabila berdepan dengan manusia tolol yang tidak mahu mengaku kejahilannya. Ah ! apa mereka fikir mereka golongan terpelajar dan terdidik sewenangnya mahu merendahkan kami yang kurang terpelajar ini? Aku cukup merasa benci apabila manusia terpelajar ini memperlekehkan orang disekeliling mereka dan mendabik dada kononnya merekalah yang tahu tentang segala-galanya dan menjangka orang lain itu bodoh tolol.


Pengalaman berdepan dengan manusia tolol mengaku pandai ini cukup menyakitkan hati. aku fikir rasa ini aku seorang sahaja yang rasa tetapi perasaan tidak puas hati dan sakit hati ini turut dikongsi dengan 5 rakanku yang lain.


Mereka seolah-olah ingin menuntut penghormatan dari kami dengan memperagakan ilmu yang mereka miliki walhal ilmu mereka itu hanyalah senipis bawang. Aku fikir mereka patut diajari bahawa sebelum mahu orang lain menghormati kita, kita haruslah belajar menghormati orang lain.


Ah, aku pernah berjumpa rentetan manusia pintar dan bijak pandai tetapi begitu merendahkan diri. Maka rasa hormat datang tanpa diminta. Tidak bolehlah begitu wahai golongan yang kononnya pendidik dan terdidik? Apakah sikap kamu yang sinis dan memandang rendah kebolehan orang lain serta sikap perasan bagus itu boleh mendatangkan hormat daripada orang lain? Jika itu yang kamu fikirkan, maaf jika aku katakan bahawa itu fikiran orang-orang tolol yang jahil.


Waktu peristiwa berdarah itu berlaku, aku ingin sahaja menyua buku Laskar Pelangi karya Andrea Hirata dan menunjukkan bab Lintang menentang cikgu Fizik dari Sekolah PN. Aku mahu sahaja menyuruh mereka baca dan insaf diri. Ah sayangnya, aku manusia yang terikat dengan birokrasi pendidikan yang menjelakkan. Aku harus tunduk takut pada manusia-manusia ‘gergasi’ ini.

Ah!

.

.

.

.

Peringatan : Ini entri penuh emosi dan sebarang perkataan yang kurang molek harap di maafkan~


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s