2 titik dalam hidupku


Aku melalui satu kitaran perkenalan yang normal hari ini. Bertemu, dan akhirnya berpisah. Kalau dalam filem Sepi, akan persoalankan ”mengapa bertemu kalau untuk berpisah?” Aku akan jawab semua hidup ini pasti ada vice versa. Malah ketika aku sekolah rendah lagi sudah diajar wujudnya kata nama antonim. Lalu harusnya benda didunia wujudnya berpasangan. Lelaki-perempuan, kecil-besar, begitu juga bertemu-berpisah.


Hari ini menambahkan titik kekecewaan dalam hidup ini. Tidak mengapalah. Lantaran aku ini perempuan jawa yang teguh jiwa. Bukan bisa menangani kesedihan dengan air mata tetapi dengan kata-kata.


Bohong untuk aku katakan aku tidak langsung ada rasa sedih. Malah bernaka-naka dalam diri tetapi aku percaya kesedihan hari ini akan terubat jua.


Doakan aku menempuhi kekecewaan ini dengan jiwa yang betul-betul tabah tanpa air mata. Ameen~