3 tangan dan 3 kaki


Bila kita ini insan lemah, kita kenalah tunjukkan kita ini kuat kan supaya orang tidak buli kita? Betul tak?

Tapi


Ada situasi kita tidak boleh tunjukkan kita ini terlalu kuat, nanti bila kita perlukan bantuan orang tidak mahu tolong kerana mereka sangka kita kuat dan tidak lemah.

Aku mengaku aku insan yang lemah dan serba serbi kurang dari sudut fizikal.


Sebab itu ketika aku sememangnya tidak berdaya menurunkan barang-barang yang banyak dari tingkat 5 bilik lama aku (yang kini menjadi blok lelaki) dan kemudian mengangkatnya ke tingkat 5 kembali (bilik baru aku).


Tanganku memerah, hatiku memerah juga. (tanda marah+bengang).


Dan waktu itu ramainya kaum Adam bersimpang siur dihadapan aku dan kawan-kawan.


Mereka buat tidak tahu atau mereka tidak mahu ambil tahu, itu aku tidak pasti tetapi yang aku pasti tidak ada yang hulurkan bantuan.


Aku? Aku tidak kisah. Aku angkat sahaja barang tanpa banyak soal. Mereka mahu tolong pun bagus mereka tidak mahu tolong pun tak apa. Tetapi kawan aku sangat kisah, dia fikir ini kes diskriminasi. Diskriminasi gender katanya. Aku tidak faham tapi aku angguk sahaja sebab dalam fikiranku penuh serabut dan penat.

Dan saat serabut itu , aku terdengar suara salah seorang kaum Adam yang gagah perkasa itu berkata kepada kawannya :


“Kau nak tolong budak perempuan? Tak payahlah. Barang kita pun banyak dan berlambak. Diorang pun ada dua kaki dan dua tangan macam kita. Apa kes?”

.

.

.

.

Oh! Jadi kalau kami ada 3 tangan dan 3 kaki barulah mereka nak tolong eh? baru aku faham.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s