Saat Sekeping kad menyapa.


Ucaptama : Entri ini pernah disiarkan diblog lama aku pada Februari tahun ini. Disebabkan tuan punya puisi telah membalas email, maka aku dengan berbesar hati dengan ini menyiarkan entri ini untuk kedua kalinya.

hati saya pun berbunga

seperti kuntum mekar

menanti cahaya panahan suria”

Dahulu saya pernah jatuh cinta pada satu puisi yang tersiar di Dewan Siswa seingatnya sekitar tahun 2002. Saya tulis alamat penulisnya dalam buku kecil dan bersungguh akan cuba menghantar email sebab saya sememangnya jatuh cinta sejak pertama kali membaca puisinya. Akhirnya saya terlupa atas banyak sebab.

Sebab pertamanya saya takut nak mulakan menghantar email kenal-kenal ni. Takkanlah isi email itu berbau begini “Abang A****, saya minattttttttttttt dan jatuh cintaaaaaaaaa sangat dengan puisi abang.” Mahunya di delete email saya tanpa terus membacanya. Sebab keduanya buku kecil itu hilang semasa saya berkemas dihujung tahun. Mungkin ada toyol atau jin-jin yang berminat membaca coret-coret saya yang herot dan tak teratur. Sebab ketiganya kerana entah saya pun dah lupa~.=)

Kini setelah enam tahun saya menyimpan cinta (sebab cinta saya dah jatuh kan) akhirnya saya bertemu juga dengan tuan punya puisi yang membuat cinta saya bergolek-golek terjatuh. Huh… saya jumpa kembali puisi yang saya suka amat itu dan tentu nama penuh serta alamat emailnya. Oh dia orang utara. Ketika itu saya sudah teringat sebab keempat mengapa saya tidak mengantar email padanya dulu-dulu. Sebab dia orang UTARA. =)

Setelah saya jumpa email dan namanya terus saya taip di ruang carian, manalah tau kot-kot terjumpa. Usaha saya berhasil, saya terjumpa blognya. Sampai kini saya masih lagi belum menghantar email padanya ataupun meninggalkan jejak-jejak kaki, tangan di blognya. Dan alasan saya tak email si penulis itu menjadi bertambah-tambah.

Tapi kes jatuh cinta ini berulang kembali. saya memarahi diri, mengapa hati saya tidak tergerak untuk mencarinya lebih awal sebab rupanya dia study tersangatlah hampir dengan kg halaman saya. Kalau tidak bolehlah kami bertentang mata dan bercanda di meja kopi. Sekarang penulis itu baru sahaja menamatkan pengajiannya di UNIVERSITI KERAJAAN SWASTA. Isk2.. dan saya terlepas untuk menonton teater arahannya yang bertajuk SAKIT, teater terakhirnya sebelum bergelar graduan. Isk~.


Malah setelah mengunjung blognya barulah saya sedar saya juga sudah lama jatuh cinta pada karya-karyanya yang lain selama bertahun-tahun cuma saya tak pernah sedar. Karyanya minimilas tetapi wacananya ada. Oh dia tidak perlu kontroversi dalam karya tetapi saya rasa ada bias sindir-menyindir dan maksud itu terhantar tepat. Saya simpan karya-karyanya dalam bentuk softcopy (maaf, bukan untuk plagiat ya).

Sebenarnya saya juga jatuh cinta pada cerpen yang tersiar pada bulan yang sama dan majalah yang sama. Malah saya telah bertentang mata dengan penulis cerpen itu. Penulis cerpen itu pantas saya kenali lantaran karyanya yang agresif tersiar berbanding si penulis sajak ‘sekeping kad’ itu. (pengajarannya pada saya jangan tidak aktif berkarya, nanti pembaca (baca :peminat ) lari..hehe~)


Tetapi saya rasa, saya akan email si penulis itu juga suatu hari nanti. Sebab? Ketika cerpen Mencari Qudwah tersiar di Dewan Siswa ada beberapa orang pembaca (baca : peminat) mengutus email mengucapkan minatnya pada cerpen saya. Bunga-bunga menguntum dihati dan saya makin bersemangat untuk berkarya. Mungkin teknik ni menjadi padanya siapa tau kan??? Huh~

ANEKDOT

Hendak tahu puisi si penulis yang membuat saya jatuh cinta hampir 6 tahun lamanya? Ada orang bertanya “yana , kau jatuh cinta selama 6 tahun hanya kerana sebuah puisi?.” Hello! Satu puisi atau satu kata pun boleh merubah dunia dan nasib seseorang tau. Kau apa tahu.


Sekeping Kad (Dewan Siswa Februari 2002)

Sekeping Kad

Ada bait kecil larik tinta biru

Terjambak gambar depan

Ropol bunga harum wangi

Pada bingkis bintik pecah merah jambu

Kukoyakkan garis lurus panjang

Dengan hati tertanyakan

Itukah engkau yang selalu lenyap

Ketika atmaku menjentik gelisah
Dan mestikah kali ini
Kau tangkaikan
Bingkai kenangan lalu
Biarpun gundahku itulah
Ingatan hijau yang kau biarkan lembik
Dikeronyok masa

Dan..
Sekeping kad ini
Bersama nama tidak tertulis
Ada rindu yang terkucur
Pada malam tiris hujan
Sendu ini menjadi lecur

A**** O*****

Alor Star