Paradoks 2 : Berdusta pada malam


Paradoks kedua yang aku temui dalam diriku.

Aku suka tidur. Tidur terapi untuk aku bila aku marah, sedih, letih.

Tidur sinonim dengan waktu malam sebab orang selalu tidur pada waktu malam. Anda faham bukan?

Tetapi aku yang suka tidur ini selalu sahaja berdusta pada malam. Bukan sekali tetapi berkali-kali, berhari-hari, berbulan-bulan malah bertahun-tahun. Ah aku bukan insomnia atau nokturnal Ah bukan! Anda kurang faham?, abaikan sebentar benda itu.

Malah sejak FYP bermula, aku semakin menjadi-jadi berdusta pada malam.

Aku tidak tidur malam, berjaga hingga pagi, tidur diantara masa terluang waktu siang. Aku jadikan malam itu siang, siang itu malam.

Biology clock aku jadi tungang-langgang dan teruk betul!

Malam, jangan biar siang.

Biar proposal dan kerja rencam aku siap. (ngengeh)

Maaf malam, izinkan aku berdusta pada kamu. Waktu ini izinkan aku menjadi nocturnal dan jangan buaikan aku pada indahnya mimpi. Tolong~

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s