Dunia itu dan aku~


Entri ini dedikasi untuk dunia yang aku telah tinggalkan( Mafkan aku kerana memilih jalan ini)

Mengenali dunia penuh mistik dan sihir ini sering membuatkan aku teruja. Teruja untuk menjelajah dan meneroka. Merasai apa yang dikatakan kepuasan dan makna menang.

Tetapi di itahap ini aku sedar, bahawa jodoh aku dan dunia ini sebenarnya tiada. Sudah bernoktah lama.

Ramai orang kalau berjumpa aku mesti bertanya 2 soalan wajib

“Mengapa kau tak ambil Law?”

“Mengapa tak join team debat?”

Mungkin sebab aku suka bercakap tanpa had

Mungkin sebab aku suka keluarkan idea bangkang-bangkang

Mungkin sebab aku suka cakap isu semasa dihadapan orang buta info baru

Baik! Aku menjawab persoalan ini. Bukan aku tidak mahu mengambil Law malah aku tinggal selangkah untuk terus melangkah ke dunia itu tetapi aku akur bahawa hidup aku di dunia ini bukan hanya berkisar tentang aku sahaja. Ada hati yang perlu aku jaga, ada hasrat yang perlu aku tunai. Maka surat tawaran Asasi Undang-undang dari UITM itu aku tolak dengan hati luluh, hampa, sedih kecewa dan aku menangis dengan teruknya setahun kemudian.

Dan agaknya mengapa setelah kecewa tidak dapat memasuki dunia lawan-lawan cakap ini, aku tidak terjun dalam arena perdebatan dengan tagline „Membawa anda menjelajah universiti-universiti seluruh Malaysia“(tagline kelab debat Varsiti tepi Laut)?

Pertamanya, aku lelah dengan drama swasta dan penuh emosi. Aku hanya ingin menyertai dengan misi memperkasa skill yang ada. Bukan untuk terlibat dengan drama-drama dan situasi tarik-menarik atau kes kipas2…

Keduanya, aku sentiasa menemui nasib malang apabila terjun dalam arena ini. Bermula dari sekolah menengah sampai di zaman varsiti. Aku selalu berjodoh dengan orang-orang yang tidak serasi serta tidak seperahu dan orang-orang ini menolak-nolak kita terjatuh kedalam sungai. Aku mengucapkan tahniah untuk mereka yang menemui nasib yang baik dalam dunia ini dan berjaya

Dan banyak lagi sebab yang menyayat dan menyakitkan hati. Dan setelah ditimbal-timbal , aku mengambil keputusan berundur dan beralah. Biarlah aku berdebat isu-isu ini di `warung kopi’ sahaja. Mungkin di `cafe’ aku tidak layak.

Maafkan aku untuk ucapan selamat tinggal pada dunia yang aku cintai sekian lama, yang aku tidak pernah pernah benci pun. Benarlah mencintai itu tidak semestinya memiliki.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s