Hari ini 1 Januari, hari menunaikan janji


Kawan-kawan,

Hari ini 1 Januari 2009, maka aku akan tunaikan janji aku semasa menulis entri ini.

Terimalah puisi aku yang tersiar di Tunas Cipta Disember08. Puisi ini ada sejarahnya semasa dicipta tetapi biarlah sejarahnya aku simpan dan kunci kemas dan buang kuncinya ke laut.

MERDEKAKAN HATIMU

Bertahun lama

Kau memenjara peribadi

Diantara bilah kesangsian jiwa

 

Hingga mata hatimu lamur

Menebak episod pura

Seputar dunia boneka

 

Haruskah kau merandau serpihan pahit

Di dunia pojokmu sendiri dan sepi?

Membiar kekejaman bayang-bayang

Menjadi raja di jajahan jiwamu?

 

Merdekakan hatimu

Bebaskan dari kegalauan perasaan

Suara-suara bersipongang

Mengajak kau berperang

Merebut kebebasan yang hilang

 

Nah

Ini tanah nurani

Mampirlah!

Hirup harum kembang merah

Mekar di pagi murni

Ada manis yang harus kau cicip

Di jemarinya yang mekar

Disitulah kekuatanmu

Seorang pejuang

 

AINUNL MUAIYANAH SULAIMAN

KUALA TERENGGANU

Malangnya di majalah Tunas Cipta tersalah tulis nama aku menjadi AINIL MUAIYANAH. Sedih betul. Sejak bila pula aku pergi pejabat pendaftaran Negara minta surat tukar nama pun aku tidak tahu tetapi aku tidak hantar surat teguran pada bonda Ani, editor Tunas Cipta itu. Aku diam-diam sahaja.

Kawan-kawan, dengan senang hati aku mahu menerima teguran mengenai puisi kerdil ini.