Khabar di pagi hari : Puisi Berdarah


Pagi-pagi, Zulfazlan Jumrah menghantar sistem pesanan ringkas (SMS) kepada aku.

Terkejut. Darah terasa menyimbah ke muka.

Dalam hati berkocak “Betul ke?.”

Aku gegas turun ke bawah dan membeli Berita Harian.

Nah!


Benarlah, Zulfazlan tidak berbohong dan mataku tidak menipu. Ini puisi kedua tersiar dan yang pertama di akhbar.

Wah! Aku tidak percaya juga kerana baru sedikit waktu aku cipta puisi berdarah itu. Masih terlalu baru dan telah tersiar.

Dahulu aku rasa aku paling tidak berbakat dalam penulisan puisi sebab puisi aku tidak ekonomik dan seperti cerpen. Orang yang sering menerima puisi aku juga mengakuinya dan aku tidak pernah punya kekuatan untuk menghantar pada mana-mana editor.

Tetapi

Kini aku punya kekuatan untuk memberanikan diri untuk terus menghantar puisi aku yang sekian banyak.

Sekarang masa untuk menyerang media cetak. Seranggggggg (Macam cerita perang pula jadinya).

Kawan-kawan,

Aku masih mahu mengucapkan perkataan ini untuk sekian kalinya, Syukur dan Alhamdulillah.

Dan terima kasih pada yang tidak putus menyokong. Ada masa aku belanja teh tarik kat kedai mamak eh.

Heh!