Mana aku yang dahulu?


Semalam aku membaca satu cerpen yang aku tulis ketika peperiksaan percubaan SPM.

Aku bertanya pada diri

 

“Mana aku yang dahulu, yang menuliskan tiap bait dan kata dalam cerpen ini! Mana?”

 

Dan bayang-bayang aku tetap senyap tidak terkutik. Kami terdiam tanpa bicara.

Advertisements

6 thoughts on “Mana aku yang dahulu?”

  1. ainunl, ‘kau tanya bayang2 buat apa? Bayang2 akan menurut langkahmu. Pimpinlah bayang2 itu ‘(proaktif)

    p/s: suka HAMKA? DBP dah terbit buku ‘Pemikiran Hamka’ (suntingan Dr Sidek Baba).

    Like

  2. kenapa dengan bait cerpen yang dulu?
    Kalau lebih baik dari yang sekarang, memanglah masalah.

    -Aku baru habis baca buku Hamka semalam,
    Semua karangan dia mesti cerita sedih 😦
    kekasih mati kerana menahan rindu.. aduh, hilang mood aku.

    Tapi kalau baca Hamka tulis pasal sejarah dan falsafah islam,
    baru nampak yang dia tu seorang genius.

    Like

    1. Fakyew : tu mestilah gambar tipu. takkan lah aku nek letak gambar aku sedimikian rupa.. huhu..

      Lelucon : sebab bayang-bayang tu macam salah satu diri aku gak la.. yang menjadi peneman setia dan pencatat sejarah (kalau dia boleh berkata)..

      hehe

      Adi : Sebab cerpen dulu tu sangatlah berwarna warni dengan ayat sains. nanti aku letak dalam blog ni ya..

      kau baca buku apa? aku rasa hamka menulis cerita sedih untuk membawa pemikirannya dan penolakan secara halus adat minang yang menjadi darah dagingnya.
      kalau kau perhatikan kebanyakan buku cintanya akan menyelitkan pasal adat minang seperti merantau ke deli, tenggelamnya kapal van der wijck..

      biasalah, kalau nak mengkritik kena guna medium sesuai. mungkin hamka rasa kisah cinta medium yang org terima pakai?
      kan?

      Like

  3. Yang aku baca tu Di Bawah Lambaian Kaabah

    Tenggelamnya kapal van der wijck pun sama, cerita sedih.
    Kumpulan cerpen dia yang aku dah lupa tajuk pun sama.
    Himpunan 12 cerpen sedih.

    Like

  4. Adi : owh, dibawah lindungan kaabah ya. aku tak berapa suka sangat.
    aku lebih suka merantau ke deli. aku seolah-olah jadi wanita yang tabah hati bila baca buku tu..

    pasal poligami.

    haha. kau mesti tak suka cerita sedih kan…
    kan..

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s