Doa Pengobral Dosa – Iwan Fals


 

Doa Pengobral Dosa

Iwan Fals

 

Disudut dekat gerbong

Yang tak terpakai

Perempuan ber make up tebal

Dengan rokok ditangan

Menunggu tamunya datang

 

Terpisah dari ramai

Berteman nyamuk nakal

Dan segumpal harapan

Kapankah datang

Tuan berkantong tebal

 

Habis berbatang batang

Tuan belum datang

Dalam hati

Resah menjerit bimbang

 

Apakah esok hari

Anak anakku dapat makan

Oh Tuhan beri

Setetes rezeki

 

Dalam hati yang bimbang berdoa

Beri terang jalan anak hamba

Kabulkanlah Tuhan

 

Kalau aku mula mencari dengan sungguhnya, itu bermakna aku sudah bercambah minat. Aku tahu liriknya dari blog Imaen yang terkenal dengan novel thriller-romantis Vandetta, Bohemian. Aku cari liriknya, aku cari lagunya dan ini lagu wajib dalam playlist aku sekarang.

Untuk aku yang die-hard-fan Ebiet G. Ade bukan susah untuk aku suka pada Iwan Fals.

Kenapa aku suka lirik ini? Untuk kali ini tiada satu-dua-tiga sebab lagi tetapi cukuplah aku minta pembaca renungkan liriknya. Itu sahaja.

 

Download : iwan fals : Doa Pengrobral Dosa

Puisi Bulan Ini : Baju Kurung Merah Darah


Baju Kurung Merah Darah

(Suara dari perkuburan cinta)

 

 

Warna kurungku merah darah

Disimbah dari hati yang kau tarah

 

Selendangku berbiku tajam

Ditenun dari janji yang kau rejam

 

Kerudungku bertenun benang rasa

Disulam dari kenangan yang bersisa

 

Aku hadir berwajah manis

Seluruh rasa telah ku sita

Kau menghulur bunga kemboja

Dari perkuburan cinta

Bunga itu ku kambus bersama talkin

Bisik cinta yang kau himpun untuknya

 

Aku memilih untuk setia

Di Perkuburan cinta ini

 

Ainunl Muaiyanah Sulaiman

17 Januari 09

Benih yang baik kalau campak ke laut menjadi pulau, kalau campak ke tanah menjadi?….


Apa perasan bila nama anda disebut di dada akhbar. Rasa berdebar-debar dan peluh menitis satu-satu di dahi? Atau membusung megah kerana nama anda disebut di antara yang ramai?

Jawapannya tiada satu pun di atas. Apa yang tertinggal adalah rasa takut dengan tanggungjawab untuk membawa legasi nama tersebut yang diangkat bersama-sama dengan nama MPR. Walaupun Kak Nisah hanya berkata sekadar menyebut beberapa nama (termasuk nama aku) tetapi aku rasa beban tanggungjawan dalam bunga-bunga gembira. Jadi kawan-kawan, mari tolong aku merafak semangat supaya lebih banyak karya tembus media… ya

(Sumber Berita Harian, 22 Januari 2009) dipetik dari http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Thursday/Sastera/20090122031610/Article/index_html

Bakat penulis muda besar

Oleh Rashiqah Ilmi Abd Rahim rashiqah@bharian.com.my

 


 

SEBAHAGIAN daripada peserta Diskusi Karya MPR khusyuk mengikuti perbincangan.

Mereka mungkin mampu jadi pewaris karyawan ternama Negara

DISKUSI Karya Majlis Penulis Remaja (MPR) tampak terlalu biasa apabila panel bersikap terlalu berhati-hati dalam pemilihan perkataan bagi menghurai keupayaan penulis muda yang menerima bimbingan dalam program kelolaan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) sehingga kelemahan yang ingin diperkatakan menjadi sebaliknya. Justeru tidak menghairankan apabila ketiga-tiga panel diskusi yang membicarakan puisi, cerpen dan novel terlebih ‘memuji’ penulis muda MPR hebat dalam menyampaikan mesej tersirat melalui karya dan melayakkan kelompok terbabit menjadi pewaris kehebatan karyawan ternama negara.

Pensyarah Universiti Malaya (UM), Prof Madya Rahman Shaari, ketika melapah aspek bahasa secara perbandingan dalam puisi penulis muda tempatan, turut mendedah keupayaan kelompok terbabit mengajak pembaca menghayati nilai murni. Pensyarah Jabatan Pengajian Media (JPM), Universiti Malaya (UM), Prof Madya Rahman Shaari, berkata kehebatan penulis muda dalam menyampaikan mesej tersirat melalui penghasilan puisi berjaya mengetengahkan beberapa nilai murni yang dapat mengajak masyarakat menghayati maksudnya.


“Sajak Merdekakan Hatimu karya Ainunl Muaiyanah Sulaiman dan Doa Yang Bungkam (Nissa’ Yusof) menggunakan beberapa bahasa perbandingan yang menarik dalam usaha penyajak mencantikkan puisi mereka,” katanya pada diskusi anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) yang berlangsung di Dewan Seminar DBP, Kuala Lumpur, baru-baru ini.  

Rahman yang terkenal dengan teknik deklamasi puisi secara mestamu (mendeklamasi tanpa muzik) turut mengangkat karya penulis mempunyai keunikan meskipun dalam masa sama turut menimbulkan beberapa persoalan daripada aspek logik kreatif. Pensyarah Pusat Pengajian Bahasa, Kesusasteraan dan Kebudayaan Melayu (PPBKKM), Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM),

Dr Mawar Shafei, melalui pengamatannya terhadap 11 cerpen MPR, menganggap ia mampu memperagakan jurus warna kesusasteraan Melayu dengan karya yang hebat. “Membaca hasil kreativiti penulis muda yang menjalani proses latihan mengarang secara intensif, ternyata menemukan saya dengan beberapa perkara menarik dan mengujakan. Bagaimanapun ada beberapa keanehan dalam beberapa karya yang boleh dibaiki,” jelasnya.

Tambahnya, penulis muda perlu lebih mengambil perhatian terhadap beberapa aspek seperti logik kreatif, bahan cerita bersifat tempelan, kritikan sosial mengenai keanehan sikap manusia serta memastikan watak yang ditampilkan mempunyai fungsinya sendiri.  

Seorang lagi Pensyarah PPBKKM, Prof Madya Dr Rosnah Baharudin, berbangga dengan novel Bukan Yang Pertama oleh Salina Ibrahim dan dianggap wajar mendapat tempat di hati pembaca kerana penulis berkenaan tidak pernah melupakan aspek agama dalam setiap hasil penulisannya.

“Walaupun plot yang ditampilkan penulis bersifat sederhana dan mudah dijangka pembaca, tetapi nilai agama, hubungan kekeluargaan dan semangat watak utama berjaya tampil sebagai tokoh penting dalam menjadikan karya berkenaan lain daripada lain. Baginya, novel terbabit mempunyai keunikan apabila menonjolkan senario hidup graduan yang menganggur, tetapi masih berjiwa kental dalam mengharungi liku hidup penuh konflik sebelum bergelar usahawan cemerlang.

Yang Manis dan Yang Ranum : Diskusi Karya Mantan MPR


 

Cuba teka yang mana satu adalah Ainunl Muaiyanah?

Cuba teka yang mana satu adalah Ainunl Muaiyanah?

 

 

Aku mulakan entri ini dengan merafak syukur pada Allah. Alhamdulilah.

Aku selamat pulang ke Selangor dan kembali dengan selamatnya ke Terengganu.

Kenapa aku pergi Selangor?

Aku pergi mengubati jiwa dan mencari sebahagian diri aku yang hilang dan telah tertinggal di mana-mana daerah rahsia di Selangor.

Haha…

Tidaklah. Sebenarnya aku memenuhi undangan kawan-kawan mantan MPR untuk menghadiri Majlis Diskusi Karya Mantan Minggu Penulis Remaja (MPR) di Dewan Bahasa dan Pustaka. Oleh kerana karya aku turut didiskusikan maka molek kiranya aku hadir bersama. Mendengar apa yang diperkata dan membaiki apa yang salah tetapi yang lebih penting bertemu kembali dengan rakan-rakan yang sejiwa, seaneh, seasing yang aku telah anggap macam keluarga.

Alhamdulilah, karya aku mendapat komen yang baik dari Rahman Shaari yang mengatakaan aku menggunakan bahasa perbandingan yang baik dan Dr. Mawar Shafie pun mengatakan benda yang lebih kurang sama tetapi dia memberi pandangan bahawa karya aku kurang sesuai menggunakan perkataan arab iaitu ajnas di dalam penulisan yang bukan berunsukan agama. Tidak mengapa, aku akan muat turun kertas diskusi karya di blog ini.

Aku berkesempatan mendengar bual bicara Kak Nisah, Mawar Shafie dan Rozninah ( Editor Dewan Sastera) di bilik VIP. Isu seputar mengenai penulis muda dan Kak Nisah menasihati aku supaya kerap tembus media supaya pembaca mengingati namaku yang unik. Yalah nama aku kan AINUNL, bukan ainul mahupun ainun ataupun ainil. Aku rasa terharu apabila Dr Mawar Shafie masih ingat lagi cerpen Rahsia Hatimu yang dikomen di dalam Dewan Siswa dua tahun lalu dan mengatakan cerpen itu cerpen yang bagus dan aku perlu meningkatkan lagi gaya penulisan cerpen dan mengekalkan ketelitian dalam mengedit karya sesudah siap. Bukan menghantar karya bagai rumah siap tetapi pahat masih berbunyi. Selain itu, Kak Nisah mengakui dia dapat mengesan isu sebenar yang aku mahu utarakan di dalam cerpen Gerai Pisang Goreng Abah itu dan yang paling indahnya cerpen itu turut disukai oleh abahnya.

Apabila membuat program begini, sememangnya tidak dapat lari daripada bertemu dengan khalayak sastera dan ahlinya. Kadang-kala apabila asyik bertemu dengan kawan-kawan baru dan lama, majlis sastera jadi majlis reunion (menurut kak nisah) dan apa yang diidkusikan kita tidak dengar lagi sebab terlalu sibuk bertukar cerita. Begitu juga dengan majlis ini. Aku bertemu dengan teman-teman maya yang tidak disangka-sangka dan idola-idola aku dalam dunia sastera. Ketika pendaftaran aku bertemu dengan HAzwan, tuan punya TAsik Hijau. Wah, dia lebih kacak dan segak daripada gambarnya di blog. Terkejut juga sebab selalunya kami hanya bertukar-tukar cerita tetapi kali ini bertukar-tukar pandangan mata. Ehem.. Kemudian ketika mahu mengambil makanan, seseorang menegur aku

” Ini Ainunl Muaiyanah ya.”

Terkejut juga sebenarnya. Sebab aku penulis kerdil dan walaupun Kak Nisah kata nama aku boleh melintas di media cetak suatu hari nanti tetapi masih belum ada orang yang kenal mesra begitu.

“Ini Kak Bayan la. Penulis blog birungu kan?”

Apalagi kami sakan juga lah berbual. Kak Bayan datang atas tiket urusan kerja di bawah YADIM. Sempat juga Kak BAyan bertanyakan sesuatu mengenai entri panassss aku. Wah, muka aku memerah juga sebab entri yang bertujuan mendidik telah ditafsir sebagai mengkritik. Ketika itu Firdhaus Hasraf sudah menjeling-jeling di hujung meja. Aku rasa dia pun mahu tumpang sekaki memberi pandangan. Aku menjelaskan apa yang sebetulnya dan kata InsyaAllah entri susulan untuk membetulkan fahaman salah mengenai entri tersebut.

Kemudian tidak terduga aku bertemu dengan penulis yang aku gila-gilakan sejak aku tingkatan 2 iaitu Kak Siti Hajar Mohd Zaki. Cerpennya pernah buat aku menangis dan aku tidak sangka boleh bertemu dia disini. Sempat bertukar cerita dan alamat rumah dan sempat bergambar juga. Hehe. Aku akan tulis entri khas mengenai dia. KHAS. Seperti aku menulis entri mengenai jatuh cinta pada puisi Azhan Uthmani.

Aku rasa diskusi ini diskusi yang berjaya. Aku sekadar mengukur melalui kehadiran nama-nama besar dalam arena sastera ke majlis kecil yang dikatakan diskusi syok-sendiri oleh graduan mantan MPR seperi Malim Ghozali PK, Puan Mahaya Mohd Yassin, Faisal Tehrani, Shamsuddin Othman, (sekadar menyebut beberapa nama). Ada juga editor majalah Tunas Cipta bonda Ani, Dewan Sastera (Puan Rozninah Abu Azib), Dewan Siswa (Puan ZAinton Abu Samah) yang memeriahkan diskusi.

Cuma pada pendapat aku, mungkin bahan di dalam diskusi ini harus dikurangkan dan di hadkan kepada cerpen dan puisi sahaja atau novel sahaja kerana masa yang diperuntukkan tidak cukup untuk mengupas 11 cerpen atau 10 puisi dan beberapa novel.

Ah, hujung minggu ini hujung minggu yang indah. Bertemu dengan adik beradik yang sejiwa kadang-kala membuatkan nafsu menulis itu melonjak-lonjak tanpa batas dan aku akan terus menulis tanpa henti.

Tahniah kepada AJK dan penganjur kerana dapat melaksanakan program ini biar bertemu dengan payah dan karenah birokrasi yang ruwet. Ode , kamu kelihatan cocok sekali dengan jawatan kamu itu, walaupun ada orang kata kamu buaya tembaga saya tetap percaya kamu buaya darat sahaja, bukan buaya tembaga. Haha. Ilham Hafiz, terima kasih kerana sudi menghantar saya ke 7eleven untuk membeli minum malam dan kemudian ke UIA. Harap jangan berkecil hati dengan peristiwa hari itu. Kak Hanie yang sempoi dan sporting, terima kasih kerana menjaga kami yang berdarah muda, KAk HAnie telah melakukan kerja yang terbaik dan hanya Allah sahaja yang tahu apa yang Kak Hani lakukan dan dapat membalasnya. Nabiha, terbuai mendengar kamu bersyair, diskusi akan datang mari kita berduet bergurindam pula ya. Zarina, teruskan menulis karya-karya yang baik dan tetapkan hati dalam membuat keputusan. Zulfazlan, huh, saya rasa kamu lebih buaya dari si Ode ini tetapi lain kali kita berjanji berbaju secocok lagi ya. Macam sate ayam yang dicucuk-cucuk gitu. Sepadan. Hehe. Nissa, lepas ni kamu lepaskan kontrak menjaga laptop itu kepada orang lain, saya cemburu melihat kamu terlebih glamour la pula. Sudah-sudah, kita ni dah meningkat usia , bagilah can pada yang muda pula. Haha. En Nimoiz T.Y, saya sangka orang serius tetapi minta ampun la. En Nimoiz sememangnya seorang yang selamba dan tidak seperti karya yang serius itu. insyaAllah, saya akan cuba menjadi seperti apa yang ditulis di buku itu tetapi tidaklah seperti dlaam cerpen Peminat itu ya. (sekadar menyebut beberapa nama). Kepada yang tidak dapat disebutkan, teruskan menulis-menulis dan TERIMA KASIH atas segalanya.

Kawan-kawan,

Jikalau ada yang tersalah tingkah, harap-harap dimaafkan dan ditegur. Andai terlanjur bicara minta tolong diingatkan. Ingat frasa cerpen Mencari Qudwah? Kita jangan mengutuk tetapi mengkritik. Kritik dengan hemah dan bernas tanpa merosakkan nama mana-mana pihak. Kita ini adik-beradik sastera biarpun tidak sedarah.

Kan?

Salam manis

Ainunl Muaiyanah Sulaiman

Kertas Kerja Puisi

Kertas Kerja Cerpen

Karya Jemari Tanganku yang terbaru


Atas permintaan seseorang, aku dengan senang hati memuatkan cerpen aku yang akan di diskusikan di DBP sabtu ini.

Mungkin aku boleh datang, mungkin aku tidak mahu datang dan mungkin aku langsung tidak boleh datang.

Kita tengoklah kalau ada yang mahu sponsor tiket Airasia ke?

Kawan-kawan, harap dapat menikamati cerita Gerai Pisang Goreng Abah ini…ya…

Hujan itu Aku dan Aku itu Hujan


Bagaimana untuk aku tidak jatuh cinta padanya? Menyihir aku dengan katanya tanpa sedar

 

Suatu hari, ada seseorang bertanya pada aku, ” Siapa penyair kegemaran Yana selain Pak Joko (Sapardi Djoko Damono), di Malaysia?”

Aku diam. Lama. Detik dan detik berlalu. Aku cuba menghirup kotak memori dan aku jumpa hanyalah kosong.

Dan aku sekadar menjawab Usman Awang kerana dalam kotak memori aku, aku suka amat pada bait sajaknya KEKASIH yang pernah dilagukan oleh Kopratasa. Selepas pertanyaan itu, aku baru sedar selama ini aku tidak berpaling pada penyair lain selain Pak Sapardi itu. Semenjak aku tahu namanya dari Kak Rai ketika MPR06.

Kenapa kamu suka amat Sapardi Djoko Damono , yana?

1

Puisinya menyihir aku tanpa niat dan tanpa sedar. Puisinya tidak memaksa aku mencintainya sebaliknya aku terbujuk mencintainya. Bagi aku sajak Pak Sapardi sangat ekonomi tetapi maksudnya tercapai. Abang Lutfi Ishak( mentor MPR aku) pernah kata ” kalau mahu mencipta puisi haruslah ditutup dengan ayat membunuh yang membuatkan pembaca tersentap dan tersihir.” Ada mula dan akhirnya. Macam pencuci mulut yang menyelerakan.

Sajak Kecil tentang Cinta

Sapardi Djoko Damono

 

mencintai angin

harus menjadi siut

mencintai air

harus menjadi ricik

mencintai

gunung

harus menjadi terjal

mencintai api

harus menjadi jilat

 

mencintai cakrawala

harus menebas jarak

 

mencintai-Mu

harus menjelma aku

 

2

Kebanyakan puisi Sapardi dijadikan lagu yang enak di dengar. Aku percaya ini salah satu sebab aku suka puisinya kerana aku boleh menikmatinya dengan 2 cara yang berbeza. Satu pada bait puisinya dan satu pada muziknya. Tiada mana-mana yang lebih. Lagu tidak menutup indahnya lirik dan liriknya tidak mencantas aku menikmati indahnya muziknya. Aku rasa penyair Malaysia harus juga berkoloborasi untuk menjadikan puisinya kepada bentuk lagu. Ini salah satu usaha mempromosikan puisi. Cinta di mulai dengan cambahnya. Jikalau muzik bisa menjadi cambah kepada mencintai puisi mengapa tidak boleh dilakukan. Contoh terdekat yang boleh kita lihat pada usaha Kopratasa dan kumpulan Harmoni ( Zubir Ali). Puisi Kekasih karya Usman Awang , aku enak menikmatinya sampai sekarang.

3

Hujan. Hujan dan Sapardi bagaikan satu. Cukuplah hanya 3 sebab.

 

 

Maaf. Bukan aku tidak patriotik. Bukan. Tetapi kecintaan bukan boleh dibataskan pada sempadan bukan? Dan cinta itu sebenarnya tidak perlukan sebab.


Sesudah Perang, Dahlia


Ya!

Kita rasa marah dan meluap amuk dalam dada. Bagaikan mahu pecah dan membuak merah.

Kita lontar suara tanda tidak setuju kepada tangan-tangan kejam yang azamnya sekadar alasan palsu sedangkan tangannya rindu pada hanyir darah.

Kita kepung keinginan dan selera kita pada produk yang menyumbang peluru-peluru sesat menembus otak dan menceraikan menjadi jasad tanpa roh.

Tanah bergelora lautan darah itu bagaikan menyatukan kita di bawah nama saudara seagama yang setiap detik kadang-kadang kita lupa pun.

   
 

   
 

TETAPI

Apakah kesepaduan suara dan semangat yang membuak ini seperti hangat-hangat roti dari oven. Kembang dan membulat bentuk dalam seputar waktu yang ditentukan. Setelah keluar dari oven dan terbiar lalu menjadi tidak gebu dan tidak enak lalu dilupakan?

Aku terpekur sejenak. Bagaimana anda?

   
 

Ini puisi Faisal Tehrani yang aku paling suka. Merasai kesakitan dan pedih akibat perang walau lewat bait kata.

 Sesudah Hujan,Dahlia


Sesudah hujan menitis pada atas bumbung rumah kita,
Dahlia,
Engkau pun ku bawa bersiram,
di telaga yang penuh lumut hitam,
seperti lendir-lendir kenangan,
yang telah kita harungi bersama

Inikan tempat mencuci Balsam,
keldai tua kita,
ini juga takungannya memberi seisi desa,
minum kala hujan sedikit segan,
sekarang di sini aku membasuh
gaun putihmu yang berbasah darah itu

dan pada subuh mereka mendatangi kita
melepaskan titik-titik peluru berjuraian
lebat dan keras
aku sudah pun tahu 
aku bakal kehilanganmu

jangan nangis,Dahlia
sesudah hujan kita akan pergi
meski di sana nanti,
tiada perigi untuk mencuci luka ini

Sempena perjuangan kita
Senyumlah kembali

Anda setuju?