Sajak W. S. Rendra – Bersatulah pelacur-pelacur Kota Jakarta


Bersatulah Pelacur-Pelacur Kota Jakarta

Pelacur-pelacur Kota Jakarta
Dari kelas tinggi dan kelas rendah
diganyang
Telah haru-biru
Mereka kecut
Keder
Terhina dan tersipu-sipu
Sesalkan mana yang mesti kau sesalkan
Tapi jangan kau lewat putus asa
Dan kaurelakan dirimu dibikin korban

Wahai pelacur-pelacur kota Jakarta
Sekarang bangkitlah
Sanggul kembali rambutmu
Karena setelah menyesal
Datanglah kini giliranmu
Bukan untuk membela diri melulu
Tapi untuk lancarkan serangan
Karena
Sesalkan mana yang mesti kau sesalkan
Tapi jangan kaurela dibikin korban

Sarinah
Katakan kepada mereka
Bagaimana kau dipanggil ke kantor menteri
Bagaimana ia bicara panjang lebar kepadamu
Tentang perjuangan nusa bangsa
Dan tiba-tiba tanpa ujung pangkal
Ia sebut kau inspirasi revolusi
Sambil ia buka kutangmu

Dan kau Dasima
Khabarkan pada rakyat
Bagaimana para pemimpin revolusi
Secara bergiliran memelukmu
Bicara tentang kemakmuran rakyat dan api revolusi
Sambil celananya basah
Dan tubuhnya lemas
Terkapai disampingmu
Ototnya keburu tak berdaya

Politisi dan pegawai tinggi
Adalah caluk yang rapi
Kongres-kongres dan konferensi
Tak pernah berjalan tanpa kalian
Kalian tak pernah bisa bilang ‘tidak’
Lantaran kelaparan yang menakutkan
Kemiskinan yang mengekang
Dan telah lama sia-sia cari kerja
Ijazah sekolah tanpa guna

Para kepala jawatan
Akan membuka kesempatan
Kalau kau membuka kesempatan
Kalau kau membuka paha
Sedang diluar pemerintahan

Perusahaan-perusahaan macet
Lapangan kerja tak ada
Revolusi para pemimpin
Adalah revolusi dewa-dewa
Mereka berjuang untuk syurga
Dan tidak untuk bumi
Revolusi dewa-dewa
Tak pernah menghasilkan
Lebih banyak lapangan kerja
Bagi rakyatnya

Kalian adalah sebahagian kaum penganggur yang mereka ciptakan
Namun
Sesalkan mana yang kau kausesalkan
Tapi  jangan kau lewat putus asa
Dan kau rela dibikin korban

Pelacur-pelacur kota Jakarta
Berhentilah tersipu-sipu
Ketika kubaca di koran
Bagaimana badut-badut mengganyang kalian
Menuduh kalian sumber bencana negara
Aku jadi murka
Kalian adalah temanku
Ini tak bisa dibiarkan
Astaga
Mulut-mulut badut
Mulut-mulut yang latah bahkan seks mereka politikkan
Saudari-saudariku
Membubarkan kalian
Tidak semudah membubarkan partai politik
Mereka harus beri kalian kerja
Mereka harus pulihkan darjat kalian
Mereka harus ikut memikul kesalahan

Saudari-saudariku. Bersatulah
Ambillah galah
Kibarkan kutang-kutangmu dihujungnya
Araklah keliling kota
Sebagai panji yang telah mereka nodai
Kinilah giliranmu menuntut
Katakanlah kepada mereka

Menganjurkan mengganyang pelacuran
Tanpa menganjurkan
Mengahwini para bekas pelacur
Adalah omong kosong

Pelacur-pelacur kota Jakarta

Saudari-saudariku
Jangan melulur keder pada lelaki
Dengan mudah
Kalian bisa telanjangi kaum palsu
Naikkan tarifmu dua kali
Dan mereka akan klabakan
Mogoklah satu bulan
Dan mereka akan puyeng
Lalu mereka akan berzina
Dengan isteri saudaranya.

RENDRA

(sumber Buku Puisi-puisi Rendra terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka)

Ini merupakan antara puisi Rendra yang aku sukai. Aku temui sajak ini di dalam buku Puisi-puisi Rendra yang tiba-tiba ada di dalam khutub khanah aku. Teman sebilik aku sangat sukakan puisi ini. Katanya ini puisi erotik yang sinikal. Aku rasa Adiospunk pun suka puisi ini juga kan?

Kan?

Advertisements

41 thoughts on “Sajak W. S. Rendra – Bersatulah pelacur-pelacur Kota Jakarta”

  1. hehehe
    memanglah aku suka. Jauh sangat WS rendra memikir sampai jumpa kebenaran pada baris ayat-ayat ini.

    “Menganjurkan mengganyang pelacuran
    Tanpa menganjurkan
    Mengahwini para bekas pelacur
    Adalah omong kosong”

    Like

  2. wah!!!

    puisi2 WS Rendra slalu hebat2 N dalam yah!!

    andai pic yang dipasangkan dengan puisi ini adalah gambaran BG Jakarta… pasti terlihat semakin klop

    **:D ne kan picnya seolah latar eropa.. bener ga??

    *salam kenal*

    Like

  3. hmmm..panjang tu..tapi bagus gaya bahasanya kan walaupun agak pedas sebenarnya..

    weh..puisi perang gaya ainunl muaiyanah bagaimana agaknya.huuuuu..tunggguuuuuuuuuuu…

    Like

  4. Dhe kucing kabur : ah. latarnya eropah. cari latar jakarta tidak ketemu.
    puisi rendra buat kita fikir panjang..

    Syahidah : puisi perang aku ada darah-darah kot
    agaknya..
    haha..
    tgh bina ilham ni..
    cewah

    Like

  5. ainul~
    sedap sajak ni.
    mana dpt buku ni?
    macam tak ada je kat mph?
    kongsi2 lah. deennasour nih ulat buku gak eh.
    dah baca buku ELARTI2?
    antologi nafas baru kontemporari.
    ada sajak melayu dlm nya.
    syok owh. carik kat mph.

    Like

  6. Deenasour : kumoulan sajak ni merupakan koleksi buku-buku lama di rumah rumah. rasanya DBP tidak keluarkan lagi buku ini. kalau awak bernasib baik cuba pergi dawama di ulu klang atau DBP. MPH cuma jual buku-buku baru. saya suka kumpul koleksi lama.
    Tak baca lagi kumpulan puisi itu. Di sini susah nak dpaat buku-buku macam tu..
    nanti dah balik KL, saya cari puisi itu..

    TQ kongsi buku. nanti saya kongsi buku-buku menarik dalam blog ini

    Like

  7. Rendra..
    si burung merak..
    selalu mengepakkan sayapnya dengan berani..
    salut untuk dia….

    Yanna pernah baca buku Jakarta Undercover?…realita dunia hitam di Jakarta…
    Penulis survey ke dalam khidupan malam di jakarta sebelum menuangkannya dalam tulisan..

    Jakarta..a home to 10 million people..never sleeps..

    Like

  8. sajak pamflet seperti ‘sajak sebatang lisong’ karya rendra itu lho..
    sajak seumpama ini selalunya menggunakan bahasa yang mudah difahami,lugus,terus,sekalian masih juga punya kekuatannya sendiri.

    saya kira penggemar sastra indonesia harus juga mengenali wiji thukul,.
    iya,seorang penyair berani yang ‘dilenyapkan’ oleh aparat2 penguasa setelah bersuara melalui puisinya yg banyak menceritakan ketimpangan sosial dan masyarakat,kenapa tidak?

    ini satu contoh puisinya;

    Nyanyian Akar Rumput

    jalan raya dilebarkan
    kami terusir
    mendirikan kampung
    digusur
    kami pindah-pindah
    menempel di tembok-tembok
    dicabut
    terbuang

    kami rumput
    butuh tanah
    dengar!
    Ayo gabung ke kami
    Biar jadi mimpi buruk presiden!

    ****
    barangkali Wiji Thukul adalah satu-satunya penyair yang dengan lantang menyuarakan perlawanan terhadap sebuah rezim diktator Orde Baru.
    kerana itu juga,hayatnya tidak lama.

    cheers pal 🙂

    Like

  9. Wahyudi : Bagus sekali sajaknya ya. Telus begitu. sajak ini luahan amarah pada pemerintah. Saya rasa rakyat indonesia rakyat yang berani mengeluarkan pendapatnya, rajin berdemonstran. menulis puisi telus begini.

    kalau kami di Malaysia, masih membungkusnya dengankata-kata. Masih berpuisi denganmanja dan kadang-kadang sedikit sinikal.

    Sang pemuisi biasa menjadi pendokong idea rakyat. Menyuarakan rasa tidak puas hati. tetapi berapa ramai yang sebegitu berani bersuara dengan mengganyang pihak atasan begitu. masih tidak ramai. Masih banyak yang memikirkan tentang hidup lagi. Tenatang sesuap nasi

    Like

  10. ya aku tahu itu.sejujurnya,aku menjulang jalur gemilang seperti juga sang dwi warna.aku lahir di labuan,tapi membesar di indonesia…
    pernah belajar di universiti sekitar kl.

    jadi aku tahu keadaan di malaysia bagaimana 🙂

    Like

  11. wahyudi : Oh ya? Sebetulnya saya ni masih samar-samar dengan identiti awak. Pernah belajar di universiti mana sekitar KL?

    UKM?

    patutlah awak boleh menulis puisi seperti chow kit dan sebagainya.

    =).

    Like

  12. rendra..oh rendra..orangye bijak,
    jiwanya hebat, otaknya cerdas,..
    susuknya hebat….
    pemberi maafaat kepada marhaen..
    yang mahu akan..kesamaan keadilan,..
    rendra..oh rendra..

    Like

  13. Salam Takziah buat keluarga WS Rendra.
    Meski tidak pnya kesempata bertemu dengan baliau, tapi bagi peminat-peminat kesusteraan melayu memangnya nama beliau sudah tidak asing bagi kami dan pemergian beliau bukan sahaja dirasakan oleh rakan-rakan kita di Indonesia malah ia turut terasa oleh kami di Malaysia.

    Alfatihah…

    Semoga semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarham dan layaknya ditempatkan dalam kelompok roh-roh pendahulu kita yang soleh.

    Amin…

    Like

  14. Salam Takziah buat keluarga WS Rendra.
    Meski tidak pnya kesempata bertemu dengan baliau, tapi bagi peminat-peminat kesusteraan melayu memangnya nama beliau sudah tidak asing bagi kami dan pemergian beliau bukan sahaja dirasakan oleh rakan-rakan kita di Indonesia malah ia turut terasa oleh kami di Malaysia.

    Alfatihah…

    Semoga semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarham dan layaknya ditempatkan dalam kelompok roh-roh pendahulu kita yang soleh.

    Amin…

    Osman R. Rizan
    Keningau Sabah
    o2r59@yahoo.com

    Like

  15. gara2 nggak punya kumpulan puisinya rendra, plus d perpustakaan juga nggak ada, teman-teman nggak ada yang tau,jadi susah nyari puisi2 rendra…tapi thanks yach,akhirnya ketemu juga puisi yang ini…

    Like

  16. saat ini pun aku meridukan-mu
    seperti aku yang selalu merindukan bulan yang bulat
    dan aku berada di atas gunung dimana aku bisa meliat-nya secara keseluruhan
    aku rindu………..aku rindu……..

    Like

  17. Kau membuatku merinding
    hingga kutak mampu menaklukan sang waktu
    pada kata yang kau asa
    hingga kini adanya…..

    Like

  18. W.S Rendra sememangnya popular dalam bidang kesusasteraan termasuk kami warga Malaysia yang meminati kebudayaan..terutama metode beliau sering kami jadi amalan.Saya meminati lagu lingkungan beliau garapkan…

    Like

  19. ws rendra adalah seorang seniman dan budayawan yang sangat fenomenal di Indonesia terutama di kalangan pencinta sastra Indonesia. karya-karyanya sangat luar biasa, beliau sangat pintar dalam mengolah kata-kata yang begitu apik dan membuat saya berpikir apa yang ada di dalam isi kepala beliau. setelah beliau wafat kami dari pencinta sastra beliau sangat kehilangan ws rendra. namun karyanya akan tetap hidup bersama kita yang selalu setia dalam sajak-sajak ws rendra. selamat jalan bung… 🙂

    Like

    1. Ina Agustia : Saya firi di aterkenal sebagai penulis puisi prosa. Kalau ada yang tidak suka puisi prosa, mungkin tidak mbegitu menyukai Rendra. Saya tidak begitu pasti apakah besar atau tidak pengaruh Rendra di Indonesia 🙂

      Like

  20. Puisi yang telah di ciptakan oleh WS. Rendra sangat memberikan kita sebuah pengetahuan dan motivasi tersendiri. Kita rakyat kecil hanya dapat mengiyakan apa yang terjadi pada pemerintahan di Indonesia, tetapi berkat puisi-puisi yang telah di ciptakan oleh Rendra mungkin bisa mewakili suara rakyat.

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s