Terima Kasih untuk Puisi Penyair Hujan


Bagaimana aku mahu merangkaikan perasaan ini menjadi kata-kata yang dapat dibaca dan diterjemah.

Sukar.

Segalanya berbaur.

Terima kasih En Chermin. Memberi galakan secara halus kepada aku dengan menulis entri sedemikian rupa.

InsyaAllah, mungkin suatu hari nanti jikalau takdir itu menari-menari indah, aku benar-benar menjadi si penyair hujan. Seperti katamu di blog itu.

Terima kasih!

Kembara Kencana

 

Ayuh!

Kita pacu kembara kencana

Serak gerawan sinar cendera

Menitir azam rafak ke buana

Kendali di jemari

Merandai kendala zulmat

Dengan azimat galuh tanpa alah

Biar gapura jaya

Terbuka bijaksana

 

Kembara kencana

Mukadimah citra kental wibawa

 

AinunL Muaiyanah Sulaiman

 


7 thoughts on “Terima Kasih untuk Puisi Penyair Hujan”

  1. ungu mangu menunggu
    gerimis merinjis tangis
    suara sebu bisu lesu meraba
    menanti hindar sepi berlari
    siapa setia menyapa hiba melanda.

    salam ilmu

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s