Puisi di Malam Keramaian di Pasar Cinta – Merangkul Bahagia


Hari ini hari kasih sayang. Sebetulnya aku tidak pernah hirau tarikh ini. Aku cuma hirau tarikh sebulan dari sekarang. Itu sahaja. Tetapi seorang kawan aku bermuram durja. Dia berlirih-lirih mengajak aku keluar bercanda malam semalam. Aku pun jadi hairan. Mingggu ini musim hormon progesteron sedang mencanak-canak naik ke?

Aku buat penyelidikan serba sedikit dan baru aku tahu rupanya semalam adalah malam hari kasih sayang.

Aneh~ Mengapa mahu merasa tersish dan dipinggirkan. Hari kasih sayang bukanlah apa-apa kalau kamu tidak berteman. Aku rasa, hari kasih sayang tidak perlu ditonjolkan secara berlebihan sehingga yang tidak ada pasangan pun terasa kurang kasih sayang. Aku pun tidak ada pasangan dan aku tidak rasa kurang sebab aku penuhkan dengan kasih sayang dari teman sebilik, kawan-kawan satu kursus yang bisa buat aku ketawa atau aku buat mereka tertawa. Kawan-kawan, single is not crime.

Kawan-kawan,

Jangan terpengaruh dengan provokasi murahan ini atau doktrin yang bertahun-tahun menjarah pemikiran kita. Aku kira media massa harus mengurangkan liputan tentang isu ini, cuba-cuba lah menukarkan tarikh hari kasih sayang ini menjadi satu fenomena yang lain, yang lebih mengikut acuan kita. Buatlah tarikh itu jadi hari memberi coklat seMalaysia ke? Aku rasa kalau pengaruh media itu benar punya kuasa, mereka boleh menyebarkan perkara baru dan dakyah baru sehingga satu negara boleh jatuh percaya. Namun, kalau orang media masih terikut-ikut dengan acuan luar, bukanlah mereka yang menguasai media tetapi medialah yang menguasai mereka.

Jadi, marilah kita merangkul bahagia dengan cara kita.