8 jam


Dahulu,

8 jam aku belajar menahan sakit, menghimpun kekuatan dan mereka segala macam kemungkinan dan situasi yang wujud.

Terasa bagai minit-minit yang berlalu itu menarah-hati hati aku yang sedia terluka. 8 jam aku terasa macam berbulan-bulan.

Mataku tidak terlelap walaupun sepicing. Jikalau aku terlelap aku dihantui mimpi buruk dan aku kira lebih baik aku berjaga menghadapi realiti.

8 jam itu, aku terasa aku tidak dihormati, perasaan aku dicabar dengan keadaan, hatiku dicalar.

Aku bina kekuatan yang bukan sedikit, aku balut luka-luka di hati dengan selendang merah darah. Aku ingin menjadi manusia lain, yang tanpa hati dan perasaan.

Manusia yang boleh menyatakan kenyataan paling kejam yang orang lain tidak terfikir aku akan lakukan.

8 jam masa berlalu. Aku berjaya membina benteng ego aku, mengisytiharkan perang dalam diam, membiarkan orang fikir aku alah dalam perang walaupun sebenarnya aku menang.

Ingat, aku ingat kata-kata itu “MENGALAH UNTUK MENANG”

Tetapi aku tidak menjadi manusia lain, manusia tanpa hati dan perasaan kerana bagi aku jika emosi mengatasi rasional, bermakna aku akan kalah dalam peperangan ini.

Dan sekarang aku melalui kembali 8 jam itu,

Dalam sepicing mata, aku sudah tiba. Oh 8 jam itu bukanlah apa-apa bagi aku sekarang.

Ingat, bukan apa-apa pun.