Ukhuwah yang Absurd


Jalinan ukhuwah ini sangat absurd. Mungkin kita sangka kita tidak mungkin akan menjalinkan hubungan dengan seseorang kerana faktor demografi atau jarak. Mungkin ketika kita berhubung dengannya, kita tidak yakin bahawa puzzle-puzzle dalam hubungan itu akan menyatu dan bercantum dan akhirnya membentuk gambar yang indah.

Dahulu aku fikir begitu juga. Aku tidak yakin akan bertemu dengan rakan-rakan maya atau yang aku kenal melalui nama di dalam akhbar sebab jalan untuk berjumpa itu seakan kabur. Namun semakin aku dewasa, membesar serta mengembara negari-negeri di Malaysia, aku bertemu dengan watak-watak ini. Watak yang aku hanya kenali di alam maya atau mereka yang menyapa aku lewat blog. Internet menjadi pemudah cara. Telefon pula mendekatkan kita. Laman sosial mencanak-canak muncul bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan. Semuanya menjadikan jarak beratus-ratus batu bagaikan terhapus begitu sahaja dan kita terasa begitu dekat antara satu sama lain. Benar?

Lalu, aku mengalami peristiwa ini lagi. Seseorang yang aku kenali lewat blog dan status dia sebagai adik kepada kenalan blog aku. Tidak pernah aku sangka bahawa aku akan berjumpa dengannya dan seterusnya membawanya kelintar satu bandar ini.

Aneh kan yang bernama ukhuwah ini?

Kamu tidak akan menjangka bila terjalin dan harapnya tidak akan terputus.

Lalu kini aku percaya jalinan ukhuwah ini sangat absurd seperti jalinan kawan dalan laman sosial itu.


p/s : Kepada Mahfuzah Othman, terima kasih kerana sudi bertemu dengan saya ya. Lain kali saya bawa kamu pusing-pusing lagi ya. Bawalah keluarga dan sanak saudara. Hehe.