GIE : Puisi Cahaya Bulan


Sebelum aku tonton filem GIE, aku sudah mesra dengan runut bunyi dari filem tersebut dan puisi ini yang pertama menghambat hatiku dan merompak hati aku pergi.

 

Akhirnya semua akan tiba

Pada suatu hari yang biasa

Pada suatu ketika yang telah lama kita ketahui

 

Apakah kau masih berbicara selembut dahulu

Memintaku minum susu dan tidur lelap

Sambil membenarkan letak leher kemejaku

 

Kabut tipis pun turun pelan-pelan

Di lembah kasih, lembah mandalawangi

Kau dan aku tegak berdiri

Melihat hutan-hutan yang menjadi suram

Meresapi belaian angin yang menjadi dingin

 

Apakah kau masih membelaiku semesra dahulu

Ketika kudekap kau

Dekaplah lebih mesra, lebih dekat

 

Apakah kau masih akan berkata

Kudengar derap jantungmu

Kita begitu berbeda dalam semua

Kecuali dalam cinta

Kalau ada yang menjejak blog ini setahun dahulu, pasti akan terperasaan aku meletakkan 2 baris terakhir puisi ini dalam laman DALAM DIRIKU

“Benarkah kita begitu berbeda dalam semua kecuali dalam cinta?”

 

 

Benarkan?

 

 

 

P/S : Suara Nicholas semasa membaca puisi ini telah membawa hati aku pergi sebelum sempat aku menyitanya. Aduh~