GIE : Puisi Cahaya Bulan


Sebelum aku tonton filem GIE, aku sudah mesra dengan runut bunyi dari filem tersebut dan puisi ini yang pertama menghambat hatiku dan merompak hati aku pergi.

 

Akhirnya semua akan tiba

Pada suatu hari yang biasa

Pada suatu ketika yang telah lama kita ketahui

 

Apakah kau masih berbicara selembut dahulu

Memintaku minum susu dan tidur lelap

Sambil membenarkan letak leher kemejaku

 

Kabut tipis pun turun pelan-pelan

Di lembah kasih, lembah mandalawangi

Kau dan aku tegak berdiri

Melihat hutan-hutan yang menjadi suram

Meresapi belaian angin yang menjadi dingin

 

Apakah kau masih membelaiku semesra dahulu

Ketika kudekap kau

Dekaplah lebih mesra, lebih dekat

 

Apakah kau masih akan berkata

Kudengar derap jantungmu

Kita begitu berbeda dalam semua

Kecuali dalam cinta

Kalau ada yang menjejak blog ini setahun dahulu, pasti akan terperasaan aku meletakkan 2 baris terakhir puisi ini dalam laman DALAM DIRIKU

“Benarkah kita begitu berbeda dalam semua kecuali dalam cinta?”

 

 

Benarkan?

 

 

 

P/S : Suara Nicholas semasa membaca puisi ini telah membawa hati aku pergi sebelum sempat aku menyitanya. Aduh~


11 thoughts on “GIE : Puisi Cahaya Bulan”

  1. aku tengok cerita tu.
    aku tak perasan pun bab puisi ni.
    Aku cuma ingat part sukarno raba perempuan tu aja.
    kelakar.

    Aku tak tahu soe hok gie tu siapa sebenarnya.
    Lagipun perjuangan dia dalam cerita tu tak memberi inspirasi langsung untuk aku.

    Aku lagi sokong perjuangan Marsinah.
    Tapi filem Marsinah tu susah betul nak cari .
    Aku cuma tengok dalam youtube je.

    Kau ada movie Marsinah tu tak , Yana.

    Like

  2. Adi : Aku rasa ada dua puisi yang dibacanya. semuanya dipenghujung cerita. Ini yang pertama dan ada bab yang kedua. Mungkin aku cenderung pada puisi-puisinya.
    aku suka cerita ini.
    Soe hok gie berjuang dalam senyap melalui tulisan. sesekali berteriak mengikuti reformasi. Aku rasa buku yang dikeluarkan dan memberi insprirasi untuk filem ini ialah catatan terakhir seorang demonstran.

    Kau memang lah. kau suka perjuangan yang jelas. Tampak dimata. Rasanya.

    Filem Marsinah itu aku tak ada. Nanti kalau aku dapat , aku share dengan kau. aku rasa kau ingin tonton filem itu sebab dengar lagu marsinah dari marjinal kan?

    Kan?

    Fazleena : Kak, saya suka nico sebab dia tu pelakon yang natural dan menguasai watak. Cukup sahaja dari bahasa matanya. lagi satu suaranya, aduh minta ampun. Masa dia membaca puisi yang terakhir itu, saya juga sudah bergenang sikit. hihi(p/s : Adi : jangan ngada2 kata aku emo).

    Akak hutang saya cd kapal kertas. uhu~

    Like

  3. masa aku tengok cerita GIE, aku rasa perjuangan dia tak cukup rebel.

    Indonesia patut filemkan kisah pejuang macam Tan Malaka.
    Baru betul seorang rebel.

    Dan Marsinah tu aku suka sebab dia mati kerana perjuangan dia.
    Buruh miskin yang menuntut hak.
    tapi pembunuh yang terdiri dari taukeh kilang terlepas dari hukuman.

    Nak salahkan siapa lagi kalau bukan korupsi.

    Like

  4. Adi : aku dah tahu dah kenapa kau tak layan sangat dengan GIE. Padahal semasa cerita ini mahu difilemkan pun sudah bikin kontroversi.
    Kalau filem Tan MAlaka tu? bergegar kot.
    Kadang-kadang ada perjuangan yang tidak perlu ekstrem tetapi berkesan. Kalau berteriak-teriak tapi tidak mendatangkan kesan pun tak guna.

    Ya, aku dah bagi link filem tu bukan kau nak ambil. pemalas. LAyanlah torrent tu. filem indonesia mana masuk torrent. bila kau nak jadi nusantara sikit ni?

    Huh!

    Like

  5. Dulu-dulu saya pernah membaca satu cerpen yang ditulis oleh seseorang. Cerita biasa, tiada yang menarik mahupun luar biasa. Mungkin untuk disesuaikan dengan taraf umur para pembaca.

    Setelah beberapa tahun (agak banyak tahun juga) penulis itu boleh dikatakan agak radikal cara penulisannya. Entah apa yang merasuknya pun saya tak tahu.

    Cukup dengan hanya menatap kulit dan membaca tajuknya, buat betul-betul saya meloya. Bila saya selak muka pertama, saya terus muntah. Memang hijau dibuatnya. Rasa lawak ada, rasa nak muntah sekali lagi dengan warna jingga pun ada.

    Sudahlah, terus saya dapat membuat kesimpulan bahawa naskah itu mengandungi lawak jenaka (sedangkan saya gemarkan isu-isu yang lebih ghairah dan berahi). Selain itu, penulis tersebut agak suka mengundang kontroversi dengan memperlekehkan orang lain (tanpa dia sedari yang saya tiap-tiap hari memperlekehkannya). Mengatakan tulisan penulis itu tak sedap, mengarut, picisan, lagi pula karyanya saduran timur tengah (tanpa dia sendiri sedar idolanya juga berasal dari situ, mungkin sedar tapi nak buat macam mana, hobi dia memperlekehkan orang).

    Kadang-kadang ada juga terlintas mungkin dia terpengaruh dengan tajuk buku sendiri (HAHAHA) dengan mengadili orang itu dan orang ini.

    Cukuplah sampai di sini, komen @ artikel pendek ini tiada kena mengena dengan tuan punya blog ini.

    Like

  6. i, cut in pieces : apa yang lawknya?

    manusia suka gelak tak takutkan apa-apa : bila saya baca, saya mcam tahu siapa yang dimaksudkan. tetapi nanti saya mahu tahu dnegan lebih lanjut, lebih detail lebih terperinci siapa yang dimkasudkan itu.

    huhu

    Wahyudi : puisi SDD? sapardi Djoko Damono? Salam kenal. selamat datang ke blog saya..

    Like

  7. mungkin maksud manusia suka gelak yang tak takut apa-apa, pun! adalah dialog gie?

    saya sangat terkesan dengan filem ini. selepas menonton, saya mengulit bukunya. kesempatan berjumpa pengarahnya, sangat manis.

    “Politik itu lumpur,namun jika terpaksa,aku perlu terjun ke lumpur itu”
    “Lebih baik diasingkan daripada berserah pada kemunafikan”
    “entah kenapa, malam ini aku berasakan sungguh melankolik”

    saya tertusuk dengan dialog-dialog ini.

    Like

    1. Amerzaman : maksud manusia suka gelak yang tak takut apa-apa pun! bukanlah dialog gie. Ini kisah orang lain. Bukan dalam topik seperti di atas.

      Hari itu Riri Riza datang malaysia kan? saya tertarik bagaimana dia berfikir untuk menghasilkan filem ini. Saya sudah tonton untuk Rena, pun bagus juga.

      Dialog-dialog dalam filem ini saya suka dan senang sekali. memberi inspirasi. Kalau boleh mahu baca bukunya.

      “Guru bukanlah dewa dan murid bukanlah lembu”

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s