Puisi : Menulis Kebodohan


Setiap kepintaran ku menulis kata

adalah kebodohan

Kepintaranku ini membodohkan aku


Ainunl Muaiyanah Sulaiman


18 thoughts on “Puisi : Menulis Kebodohan”

  1. kepintaran bkan sglanya
    kepntran juga bs membuat kt sesat
    kt pntr bkan berarti kt hebat
    kt pintr bkn berarti kt bs se’enknya
    kt pntr bukn berarti kita bs menghina orang yang bodoh
    biar kt pintr hndknya kta bersyukur krn d brikan kelbhan

    Like

    1. Ari : Saya senang sekali kalau ari boleh menulis tanpa singkatan supaya maksudnya lebih jelas😉

      Ya, kepintaran kadang kala membuatkan kita ini menjadi bodoh untuk terus menilai. Oleh kerana kita fikir kita pintar maka kita tidak mengendahkan banyak perkara dan kita tenggelam dengan dunia sendiri

      Like

  2. Sebenarnya telah jelas,
    semakin pintar kita semakin jelas kebodohan kita.
    Kerana terlalu luasnya ilmu Allah itu yang kita tak mampu capai.
    Kita hanya setitik air di hujung jarum berbanding 7 lautan tak bertepi.

    Like

    1. Wahyudi : Apabila kita jahil, kita semakin ingin tahu. Semakin merendah diri sebab tidak tahu. Jahil mengajar kita mencari dan terus belajar.

      Koboi : Bukankah keserderhanaan lebih baik sifatnya. Tidak terllu pintar tidak terlalu bodoh. Boleh menjadi pintar tetapi bukanlah angkuh dengan kepintaran

      Sebaliktabir : Ya, saya setuju. Tetapi ada orang yang sifatnya semakin dia pintar semakin dia angkuh. berapa ramai yang pintar tetapi tidak angkuh?

      Adi : Bukan pesimis tetapi wujudkan unsur paradoks. Aduh, aku hilang menulis mood cerita panjang

      Like

  3. Adi : dan terima kasih kerana sentiasa mengulas karya aku.
    huhu

    jebatsari : Jebat sari, terima kasih. saya sedang cari kekuatan untuk menulis sajak2 yang baik dan lebh baik dan memberi makna. =) Selamat datang ke blog saya

    Like

  4. assalamualaikum w.b.t.

    ainunl muaiyanah…
    kebodohan dalam kepintaran… saya dah jumpa ramai manusia yang macam ni. lebih2 lagi jika dalam industri yang saya ceburi kini. terlalu ramai yang ‘agak2’ dirinya pandai @ pintar, tetapi semakin menunjukkan kebodohan diri sendiri. dan orang2 yang macam ini selayaknya saya kategorikan mereka sebagai orang yang kufur nikmat. tidak tahu menggunakan kelebihan yang dianugerahkan sepatutnya. apapun, teruskan menulis. salam.

    Like

  5. ilham.hafiz : ada perlu juga kita merendahkan sedikit kepintaran supaya kita memperolehi lebih banyak perkara.

    kerana orang tidak akan berkongsi susuatu dengan mereka yang lebih pintar daripadanya. =)

    Like

  6. “Menulis karya yang layak diterbit, mencari orang yang dapat dipercayai untuk menerbitkannya, dan mendapatkan orang yang waras untuk membacanya merupakan tiga kesukaran utama sebagai penulis.”

    – CHARLES CALEB COLTON

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s