Sepucuk Surat Ungu I


Suatu hari,aku mengutuskan surat berwarna ungu dan sampulnya juga dari rona ungu lembut. Aku tulis serangkap pantun dengan segala perasaan tertahan. Dadaku membuncah dan perasaan aku terbancuh bersamanya.

Kalau bulan turun melabuh

Mengapa kapal dilambung ombak?

Kalau hujan merenyai jatuh

Mengapa tanah basahnya tidak?

 

Aku tatap surat tersebut dan aku lipat perlahan bagaikan menunggu masa menahan aku daripada mengutusnya. Semasa tukang pos mengambilnya dariku, ada perasaan yang hilang di situ. Aku kejar tukang pos dengan harap aku punya peluang untuk menahannya dari menghantar surat ungu itu. Namun hampa mendakap aku.

Saat itu aku tahu, takdir telah melukisnya untuk aku.