Belajar bersyukur


Kawan,

Jika kamu fikir dugaan yang menimpa kamu itu maha hebat , maha berat sehingga tidak mampu kamu menanggungnya, percayalah ada yang lebih teruk diberi dugaan dalam hidupnya.

Ya, kita juga harus percaya tidaklah kita diduga melainkan kita boleh menempuhnya.

Bagaimanapun kamu menuduh dunia kejam dengan kamu dan kamu merintih-rintih dan berlara begini? Walhal ada yang diduga lebih berat dari penanggungan kamu dan masih boleh tersenyum dan mengucapkan syukur.

Kalau kamu kata kamu diberi pilihan yang tidak wajar. Pilihan yang kamu tidak mahu dan kamu merasakan pilihan yang lagi satu itu lebih baik, percayalah itu hanya hasutan nafsu dan segalanya dusta belaka. Bagaimana kamu boleh menentukan mana lebih bahagia untuk kamu sedangkan melihat masa depan pun kamu tidak tahu. Anehnya kamu. Sering ingin mengapai bulan dan menginjak rumput dibumi. Cuba sesekali kamu berbaring dan merasa lembutnya rumput-rumput mengapung badan kamu melihat bulan yang angkuh dan tidak peduli itu.

Kawan,

Belajarlah mengucapkan syukur. Kerana dalam syukur itu ada kegembiraan dan kebahagiaan yang kamu tidak tahu bentuknya.


Notakakitangan : Yana, bila kali terakhir kamu mengucapkan syukur?