Seorang aku di Laman Beringin Istana Budaya


Ya, setelah 3 tahun bertapa di pantai sepanjang tanah pesisir air aku kira aku perlu muncul disana-sini mengutip semua yang pernah aku tinggalkan semasa bertapa. Aku ini umpama anak penyu baru keluar dari kelosong telur setelah berlama-lama dieram didalam hangatnya pasir. Maka anak penyu itu dengan pantasnya mengensot menuju laut untuk belajar menjadi perenang dan penghuninya yang sejati. Aku terasa aku seperti itulah.

Aku ke Istana Budaya untuk menghadiri Malam Puisi Utusan. Nasib baik ada pahlawan yang baik budi mahu menumpangkan aku ke Istana Budaya. Kalau tidak ada kesatria itu mungkin aku sedang beratap-ratap hiba di ruang peraduan barangkali pada waktu itu. Di sana aku bertemu dengan lagi dengan yang lain lalulah jadilah kami seperti rombongan Cik Kiah ke Istana Budaya pula. Nasib baik kami dapat meja di tengah-tengah dekat dengan layar lebar kalau-kalau ada yang rabun tidak nampak wajah pembaca puisi di hadapan.

Seronok rasanya dapat berkumpul semua dengan kawan-kawan sekapal. Kali terakhir rasanya semasa di Melaka tempoh hari. Ialah aku ini kan bagai sireh yang pulang ke ganggang ataupun bangau yang kembali hinggap ke belakang kerbau setelah puas berterbang-terbangan. Kami bertukar-tukar cerita dan sesekali mengusik antara satu sama lain. Kalau ada meja yang meriah dengan gelak tawa itulah meja kami agaknya.

Sebenarnya sebelum aku ke Istana Budaya ada seorang dua menitipkan pesan pada aku supaya merakam gambar Hafiz AF7, Siti Nurhaliza, Mila. AKu senyum-senyum sahaja kerana aku mendengar deretan nama penyanyi daripada nama si pembaca puisi. Tidak apa. Dalam usaha memasyarakatkan seni untuk rakyat kita kenalah ambil juga orang-orang seni yang lebih besar namanya walapun dari cabang yang berlingkar-lingkar bezanya supaya mereka hadir di majlis-majlis begini. Manalah tahu ada seorang dua yang sangkut dan jatuh cinta dengan puisi dan dunia sastera kan?

Kalau mahu dikomen, aku jelas sekali kecewa dengan persembahan deklamator puisi dari si Mila itu. Sudah puisinya aku gemari iaitu Sesetia Malam Pada Siang tetapi Si Mila ini baca seperti tiada jiwa dan kata orang-orang ialah cover cantik. Kalau Siti Nurhaliza dan Hafiz AF7 boleh tahan juga. Ok. Aku akui suara Hafiz sedap dan aku rasa sayu bila Siti Nurhaliza menyanyikan lagu Penantian daripada allahyarham Zubir Ali yang merupakan lagu kegemaran aku dan lagu ini aku pernah titipkan di angin lalu untuk seseorang.

Keseluruhan persembahan menghiburkan cuma aku sedikit terganggu dengan persembahan dua orang bakal besan dan bacaan puisinya. Tidak perlu aku rincikan ketidakpuashatian disini tetapi sesiapa yang hadir di majlis itu mesti mengerti apa yang aku maksudkan. Itulah kata orang, orang mahu bina rumah dia mahu bina rumah, akhirnya rumah runtuh tertimpa diri sendiri.

Kalau ditanya mana persembahan mana yang paling aku sukai tentulah aku kata persembahan Khalid Salleh dengan puisinya Selsema. Sangat ironi dan satira.

Selepas persembahan berkesempatan berbual dengan Mejar Dr Faiz. Dia membacakan puisi Teja Ku Tulis Sejarahmu karya Ku Seman. Orangnya aku lihat sangat merendah diri dan serasa berbual dengan abang-abang sahaja tanpa ada batasan Dr Faiz itu salah seorang calon angkasawan Negara jua. Katanya dia sedang menerjunkan diri dalam bidang puisi. Mahu kenal orang-orang dan bahasanya. Mejar Faiz itu merendah diri benar nampaknya. Senang berbual dengannya.

 

Notakakitangan: Oh ya, aku bertemu dengan seseorang yang selama ini menyapa aku di ruang sembang internet sahaja. Dia yang kehilangan Qudwahnya bertahun-tahun dahulu rasanya telah bertemu dengan Qudwahnya barangkali.

6 thoughts on “Seorang aku di Laman Beringin Istana Budaya”

  1. saya juga datang menyaksikan malam puisi utusan 2009, anda bersama dengan ode kan? tapi paling mengujakan bagi saya puisi pak samad ‘pemimpin catakserukin’ dan ‘abjad bertaring’, yang lain biasa-biasa saja. wak khalid dengan puisi ‘selsema babi’ yang dibacanya di rumah PENA bulan 5 dan bulan 6.

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s