Teater Mana Setangginya?


Mana setangginya? Mana harumnya?

Akhirnya saya Berjaya menonton teater Mana Setangginya!

Khabar pementasan Mana Setangginya telah aku dengar semasa aku sedang berperang menyiapkan projek tahun akhir lagi. Kira-kira dua bulan lalu. Apabila aku mendengar bahawa tarikh pementasan teater itu semasa aku sudah pulang ke tanah asal maka aku sudah terlonjak-lonjak gembira. Setelah dipujuk beberapa orang dan berjaya mempedayakan kawan-kawan maka aku dapat menonton teater Mana Setangginya di Istana Budaya.

Mulanya ingin sahaja aku beli tiket di Grand Stand tetapi siapalah aku yang masih tidak bergaji untuk menginginkan yang bukan-bukan lalu dengan pasrah sahaja aku menyuruh Hafiz beli tiket yang paling murah sekali. Namun mungkin kerana kami ini bernasib baik tiket kami yang hanya untuk Stall telah dinaiktarafkan dan kami mendapat tempat dibawah sekali.

Disebabkan aku bukanlah seorang yang arif dalam bidang teater dan menonton teater hanyalah sekadar kesukaan atau kegemaran aku sahaja maka mungkin aku kurang pandai mentafsir dan memberi komen untuk teater. Props untuk teater ini mengagumkan dan paling aku suka sekali ialah pelakon-pelakon extra yang menambahkan seri teater ini. Jikalau teater ini sekadar menonjolkan watak-watak utama sahaja mungkin emosi dan perasaan dalam teater ini tidak tersampai dengan baik.

Kalau dari sudut lakonan, Azizah Mahzan tidak dapat disangkal bagusnya. Aku yang sememangnay menyukai Tony Yusoff boleh berikan tepukan kepada lakonan ayng bagus. Disebabkan Sabrina yang memegang watak Iriam berlakon bersama azizah Mahzan maka lakonannya sedikit mundur namun masih baik lagi..

Secara keseluruhan walaupun naskhah agung SN Nordin Hassan ini merupakan naskhah yang berat dan sedikit sukar untuk dihadam tetapi pementasan ini berjaya menyampaikannya dengan baik. Aku masih dapat memahaminya walaupun sudah terlalu lama aku tidak membaca kembali naskhah tersebut.

Cuma mungkin gambar-gambar dilayar lebar itu boleh diperbaiki kerana kelihatan seperti kartun pula terutamanya gambar belut (atau naga?)itu. J

Sesiapa yang tidak menonton teater ini pasti akan berasa sedikit menyesal. Marilah kita bersama menyokong teater Malaysia!

4 thoughts on “Teater Mana Setangginya?”

    1. En Anuar : Ni baru sahaja bekerja. Gaji pun tak masuk lagio. duit kena spend untuk beli buku HKSU. Aish2. susah kalau minat membaca tapi tak banyak duit ni. Apa kata en anuar beri satu percuma pada saya? hehe

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s