Pulau Redang : Syurga Lautan


Aku ke tanah yang berpasir halus dan putih itu. Aku ke Pulau Redang!

Bertahun-tahun belajar di tanah pesisir air, aku sering menyimpan impi ke sana tetapi sering dikekang dengan masalah kewangan dan beberapa faktor lagi lalu niat itu aku simpan diam-diam sahaja. Lalu tiba-tiba ada khabar dari kayangan mengirimkan percutian tidak berbayar itu sudah tentu hatiku bergenderang ria. Aku telah ke Pulau Redang tau kawan-kawan.

Ya, Pulau Redang itu cantik dan menawan sekali untuk pencinta dan pemuja lautan. Lautnya biru dan jernih. Pasirnya yang putih seperti hamparan saujana salji putih. Karangan yang membentuk dirinya bertahun-tahun sering memukau. Ikan-ikan yang mesra berenang bersama kita seolah kita juga kawanannya. Langit yang biru dan penuh bintang apabila malam. Deru angin yang beralun manja. Aduh~

Namun sayangnya, banyak batu karang yang sudah mati. Sudah jadi putih dan bersatu dengan pasir-pasir di dasar lautan. Aku tidak berkesempatan melihat baby shark dam dugong. Aku sekadar dapat melihat belut gergasi dan ikan-ikan gergasi sahaja. Ke Pulau Redang aku asyik snorkling dari pagi ke petang. Malam pula bermesyuarat dan kelana di tepian pantai dan melihat manusia-manusia yang lain.

Banyak yang aneh aku temui di sana. Banyak manusia menjadi mereka yang lain di pulau itu. Rupanya jarak yang terpisah antara lautan dan tanah besar bisa mengubah wajah-wajah manusia menjadi orang yang kita tidak kenali. Ada yang mahu berpesta bagai dunia ini tiada paginya. Ada yang bercanda bagaikan dunia ini hanya ada mereka berdua. Bau laut dan bunyi ombak telah menyihir ramai manusia rupanya.

Di Tanah Redang aku temui sisi diri aku yang lain dan telah hilang bertahun-tahun dulu. Aku temui diriku yang pendiam, penuh waspada, senyum, memerhati Aku menemui diri aku yang kesendirian dan keseorangan. Dilangit Redang yang membalut tubuhku seolah telah melukiskan bahawa di Tanah ini aku harus jadi sendiri dan keseorangan. Melihat bagaimana diri menjadi hilang di kawanan manusia yang ramai.



Didada laut ini aku kembali kepada tuhan

Advertisements

13 thoughts on “Pulau Redang : Syurga Lautan”

  1. masa sekolah rendah dulu, saya beberapa kali pergi ke pulau redang. tapi sekarang tidak lagi, saya lebih suka memerapkan diri di dalam bilik yang berselerak dengan buku-buku yang belum tentu bila habis dibaca.

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s