Puisi Merdekalah Hatiku di Mingguan Malaysia


Pagi-pagi selepas menonton wayang bersama kawan-kawan, aku singgah 7eleven beli tambah nilai prabayar. Kemudian nampak akhbar Mingguan Malaysia. Kak hani kata belilah. Aku senyum dan angguk. Aku beli untuk bersarapan bersama karya mereka yang tersiar di ruangan sastera di Mingguan Malaysia.

Lihat bahagian puisi. Tiba-tiba ada nama yang sangat biasa dilihat, sangat biasa ditulis. Deretan aksara itu membentuk nama seseorang yang dekat dengan jiwaku dan itulah aku. Aku terkesip. Mata membuntang. Benarkah? Atau ini mimpi di waktu subuh? Atau mungkin ada pari-pari sengaja menitipkan harapan sahaja?

Ya. Puisi itu nama aku dan puisi yang aku tulis itu tersiar!

Apa?

Karya aku tersiar di Mingguan Malaysia?

Benarkah?

Ya, Puisi Merdekalah Hatiku disiarkan di Mingguan Malaysia. Puisi itu baru sahaja dihantar pada hari Rabu lepas. Baru sahaja. Aduh. Aku telah dikucup oleh impian rupanya.

Lalu , puisi ini mencukupkan matlamat untuk tahun ini. Bukankah telah ku katakan tahun ini aku menyasarkan 5 karya sahaja yang disiarkan?

Ameen~ Alhamdullilah. Doa kawan-kawan dirafakkan ke langit.

Ini catatan pendek. Esok akan aku muat naik puisi tersebut di blog ini. Tunggu ya kawan-kawan.

4 thoughts on “Puisi Merdekalah Hatiku di Mingguan Malaysia”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s