Belajar Tentang Berkat


Hujung minggu lepas aku belajar tentang berkat.

Aku pulang ke kampung halaman setelah 3 minggu di perantauan. (Walaupun Kajang dengan Kuala Selangor itu dekat tetapi aku tetap mahu kata aku di perantauan! J ). Selepas baru dapat gaji barulah boleh pulang ke kampung halaman dengan senang lenang dan hati tenang. Dapat juga beli sikit-sikit barang dan tidaklah pulang dengan tangan kosong.

Sebelum pulang, hulur sedikit duit pada Abah. Walaupun sedikit sebab baru bekerja setengah bulan tetapi mahu rasa menghulur juga. Rupanya perasaan itu indah ketika kita memberi wang kepada abah dan ibu setelah mereka memberi kita wang bertahun-tahun tanpa jemu.

Kemudian ketika masuk pejabat pada hari Isnin, ada orang memberikan wang kemenangan bermain badminton kepada aku. Walhal aku yang dipaksa rela masuk untuk bermain bagi pihak jabatan mana tahu ada wang kemenangan itu dan jumlah wang tersebut sama banyak dengan jumlah yang aku beri pada abah. Aku terdiam seketika.

Saat itu aku belajar tentang berkat. Dahulu ibu pernah berkata, lambaklah berapa banyak duit pun tetapi jika tiada keberkatan kita tetap akan terasa tiada cukup juga.

J

 

Notakakitangan : Cis! Adik-adik sudah pandai pau aku. Kalau pau aku pau kaya tidak apa.

Advertisements

2 thoughts on “Belajar Tentang Berkat”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s