Majlis Membaling Topi!


3 tahun berperang rasa segalanya tamat dengan hanya 3 saat melenggok langkah di atas pentas. Hanya 3 saat sahaja?

Ish.. ish..

Satu-satunya jambangan bunga yang aku terima dan dipaksa tinggalkannya di tanah duka

Satu-satunya jambangan bunga yang aku terima dan dipaksa tinggalkannya di tanah duka

Baiklah dengan rasminya aku mengumumkan bahawa tuan tanah birungu telah selamat menamatkan pengajian dengan aman, damai, tenteram, sentosa, cemerlang, gemilang dan terbilang (serta seangkatan perkataan yang sinonim dengannya)

Maka aku telah siap sedia melambung-lambung mortar boat serta mengibas lengan jubah yang bertenun benang emas itu. Setelah 3 tahun menahan segala perasaan suka duka riang gembira sedih rawan, sengsara derita akhirnya tanah berdebu dan penuh duka itu aku tinggalkan juga.

Kasut ungu berenda perak. Kelintar satu Sg Wang mencari kasut sahaja

Kasut ungu berenda perak. Kelintar satu Sg Wang mencari kasut sahaja

Sebelum naik ke pentas, pellbagai perasaan bergaul. Berdebar-debar. Kasut tumit tinggi berona ungu setinggi 3 inci itu mujur sahaja tidak membuatkan aku terperosok jatuh. Ya, baju kurung songket pahang bermanik emas itu mujur tidak membuatkan aku dibakar hangat. Segala-galanya menyakinkan 🙂

Baju songket kurung pahang. Berona ungu, warna cinta dan bertenun benang emas

Baju songket kurung pahang. Berona ungu, warna cinta dan bertenun benang emas

Majlis ini juga menyaksikan impian aku yang bertahun-tahun itu terlaksana juga. Asyik berkata mahu mencapai awan biru dan langit malam tetapi tidak pernah berjaya kerana kekangan waktu dan kewangan. Lalu aku ke tanah duka itu dengan bersayap putih dan berterbangan dengan riang rianya.

Tiket kapal terbang bersayap putih

Tiket kapal terbang bersayap putih

Akhir kata,

Kawan-kawan yang seangkatan. Selamat bergraduasi ya