Kepada kawanku yang bernama wanita~


Aku ini wanita yang dilahirkan dengan perasaan yang halus. Bukanlah yang mampu menjahit luka-luka semudah dan sekejap cuma. Mungkin luka di hati aku ini memakan waktu bertahun-tahun atau selamanya aku diberi nafas oleh tuhan.

Lalu bila kau ajukan kepada aku tentang soal hati dan perasaan. Tentang ketegaran yang aku tegakkan. Tentang senyum aku yang manis bergula di dalam pahitnya kopi yang aku hirup. Apakah yang kamu mahu aku katakan?

Sedang dalam hidup ini pilihan bukannya semua diatur ditangan kita.

Betapa sinikalnya hidup kita ada kalanya apa yang kita lakukan dan kita gerakkan bukanlah atas kemahuan kita tetapi atas kesedaran akal budi kita.

Lalu aku dan kau juga adalah wanita. Mengapa kita harus mencipta sengketa yang akan membuahkan senyum pada dia yang tidak punya hati serta perasaan? Yang akan tertawa pada rendahnya tingkah kita?

Bukankah kita wanita, walaupun lahir dari rahim yang berbeza tetapi kromosom yang mengikat kita tetap sama. Naluri kita dekat dan hampir serupa. Bgaimana kamu sanggup bertindak kejam denganku dan bagaimana aku sanggup menyiat hatimu? Tentu tidak bukan?

Hapuskan semuanya. Hapuskan senyum dia yang menjelekkan. Manusia seperti itu bukankah harus diajar bagaimana untuk menghormati wanita seperti kita. Harus diajar bagaimana untuk menghargai hati perempuan seperti kita.

Mari kawanku,raih tanganku dan buangkan segala yang menyesakkan di dadamu. Marilah.