Hati aku adalah boneka yang dikawal jari-jari akalku


Ada kawan aku bersikap begini. Kalau dia tidak suka seseorang, dia tidak akan bermuka-muka untuk suka. Dia dengan senang hati akan menunjukkan reaksi kurang senangnya. Katanya, aku tahu apa yang aku aku mahu. Kalau tidak suka, tidak sukalah. Buat apa masih mahu bermanis-manis muka pula?

Kau?

Soalnya pada aku. Aku? Aku fikir aku tidak begitu. Aku jarang mahu menarik muka walaupun aku benci orang itu segenap jiwa dan sepenuh hatiku. Aku masih boleh ketawa, aku masih boleh lagi tersenyum dan aku masih ada rasa rasa melayan candanya.

Hipokrit?

Mungkin. Tetapi bukankah lebih baik begitu daripada bermuka kurang senang dan menimbulkan perkara kurang enak. Aku sekadar cuba memupuk suka. Manalah tahu syaitan yang menghasut aku membenci dia kan dan kebencian aku itu bukanlah apa-apa sebenarnya. Siaplah tahu kan?

Tetapi akhir-akhir ini aku sedar, semakin dalam aku membenci orang itu,semakin aku akan cuba menjauhkan diri darinya. Aku khuatir akan menghamburkan perkataan yang kurang molek. Aku risau perkara benci yang tuhan jatuhkan dalam hatiku ini semakin mekar. Aku akan kurang-kurangkan menghadapnya atau menatap mukanya atau berbual dengannya. Aku akan jarak-jarakkan diri aku, mendiamkan diri dan menjadikan diri aku ini orang yang asing. Lantaran fikirku, cara ini sahaja yang boleh buat aku tidak berterusan membenci dan membiarkan hati aku ini masa rehat untuk melupakan kebencian itu sehingga tidak tahu mengejanya pun.


Maafkan aku atas tingkah aku yang kurang menyenangkan. Aku ini hanya manusia. Yang hatinya adalah boneka yang dikawal oleh jari-jari akalku. Mungkin masa itu akalku salah mentafsir dan melukakan hati kamu dan kamu. Maafkan aku.

Tetapi aku juga terluka dengan kelakuan kamu.,