Teori Konspirasi Hati


Kawan-kawanku,

Cerita tentang hati hanyalah untuk menghiburkan kamu.

Hanya untuk kamu tertawa dan senang mendengar leluconku.

Kawan-kawanku,

Rupanya anekdot-anekdot itu memakan diriku dan akhirnya membuatkan aku terperangkap dalam kotak-kotak hati yang aku ciptakan.

Ah teori konspirasi hati telah menjungkar-balikkan segalanya dan menjadikan ilusi menjadi realiti yang susah dinyahkan. Lalu drama-drama itu rupanya memerangkapku kembali.

Lalu kawanku,

Aku ingin hentikan semuanya. Aku ingin kembali pada ketiadaan.

Aku ingin menjadi manusia yang tidak tersentuh perasaannya.

 

 

 

 

Notakakitangan : Ini entri terakhir dengan segala unsur melodrama dan emosional.

 


 

Advertisements

13 thoughts on “Teori Konspirasi Hati”

  1. saya juga ..ingin kembali pada ketiadaan..
    alangkah bagus kalau dapat mengubah masa lalu..

    em, lama juga rasanya tak menjejakkan kaki di blog ini…

    Like

      1. saya mahu menjadi bukan saya…
        hm, entahla…tapi kalau jadi begitu, sudah tentu saya tidak akan pernah kenal kamu bukan…

        Like

        1. Raden : Kenapa mahu jadi bukan awak? Bukankah diri awak pun sudah cukup baik.

          Mungkin kalau orang itu bukan awak, saya tidak akan mengedahkannya. Bukankah saya seorang yang sombong dan angkuh pula~ 🙂

          Like

        2. benarkah begitu?adakah kerna saya adalah saya maka kamu berkawan dengan saya?kenapa kamu mengendahkan saya???

          Like

  2. assalamualaikum w.b.t.

    ainunl muaiyanah…

    kembali kepada ketiadaan? erm, mungkin adakalanya itu yang lebih baik. saya juga rasanya ingin belajar bagaimana menjadi manusia yang ‘ketiadaan’ tersebut.

    Like

  3. salam…

    ya, mungkin sangat mudah… cuma saya tidak biasa hidup dalam ketiadaan… saya perlukan sesuatu atau seseorang yang ada di depan mata misalnya. entahlah, setiap orang mungkin mengalami perjalanan hidup yang berbeza, walaupun mungkin ada di antaranya lebih kurang sama. ;p

    Like

    1. Ilham.Hafiz : Anehnya manusia yang harus bergantung hidup walhal kita datang dalam ketiadaan dan kita sendiri akan kembali dalam ketiadaan..

      Betapa kesendirian itu mengajar diri jadi kekar dan kental.

      Hidup ini satu perjuangan, hanya yang takut sahaja akan mati.

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s