Puisi Surat Doa Untuk Tuhan : Berita Minggu 27 September 2009


Puisi Surat Doa Untuk Tuhan disiarkan di Berita Minggu!

Surat Doa Untuk Tuhan ini merupakan puisi yang sudah lama aku tulis dan puisi ini selalu aku bisikkan di dalam hati sebelum aku bertemu dengan seseorang. Aku sering sahaja berkata dalam hati, semoga aku memaafkan dia, semoga makna maaf yang polos itu meresap jiwa aku, ke hati aku.

Dibawah langit Syawal ini, aku berharap kita boleh belajar kata maaf, sepolos maknanya.

IMG_5107

Kalau kawan-kawan mahu mengkritik, sila klik disini ya atau di pautan sebelah kanan tanah nyanyian hujan ini

Notakakitangan : Ini karya ke 6 yang disiarkan pada tahun ini. Alhamdulilah.

Kau patut rasa aneh


Adakah kau patut rasa aneh..?

Bila pejabat yang riuh rendah jadi sunyi-senyap dengan tiba-tiba?-atau jalan ke tempat kerja yang biasanya sesak dengan sekian banyaknya kereta sehingga macet, sesak dan sering membuatkan kau terlewat ke pejabat tiba-tiba jadi lengang seolah-oleh garuda melanda?-atau tempat letak kereta yang selalu sahaja penuh sehingga kau terpaksa meletakkan kereta di pinggir-pinggir jalan tiba-tiba sahaja lenggang walhal waktu masuk pejabat sudah genting benar?


Kau sepatutnya patut lebih-lebih rasa aneh apabila kau masih lagi tidak pulang ke kampung halaman untuk beraya sedangkan orang ramai sudah lama berbuat demikian rupa.


Notakakitangan : Menghadapi kesunyian dengan mendengar lagu raya. Aish. Lagi syahdu

Rindu pada sekeping kad raya


Kalau tiba bulan Ramadan dan Hari raya, benda yang membuatkan aku begitu nostalgia sekali tentunya kad raya yang pelbagai warna.

Dahulu ketika aku di sekolah rendah, sanggup naik bas ke pusat Bandar untuk membeli sekeping dua kad raya. Bukan untuk dikirim pada sahabat pena yang jauh pun, sekadar untuk teman-teman sekelas atau yang duduk sebelah menyebelah. Aku dan kawan-kawan akan jadi tertunggu-tunggu siapalah yang mengirimkan kad raya dan ucapkan terima kasih secara depan-depan kerana mengirmkan kad raya.

Kemudian bila aku disekolah menengah, hari raya selalu jatuh ketika cuti sekolah dihujung tahun. Maka, bila aku pulang ke rumah, aku akan siap sedia membeli sekian banyak kad raya untuk dikirim. Kali ini aku sudah ada sahabat yang jauh-jauh dan dekat-dekat. Sebelum pulang bercuti aku akan siap sedia mengambil alamat kawan-kawan. Ketika itu barulah kita tahu dia ni tinggal dimana asal dimana, orang mana. Rasa seronok apabila kita memilih kad yang beraneka warna dan kartun yang menciut hati. Aku akan suai-padankan cerita kartun itu dengan karektor si penerimanya. Biar berpadanan dan bersesuaian. Biasanya aku akan siap sedia menghantar kad raya diawal-awal bulan Ramadan dan minggu seterusnya aku akan menanti posmen datang ke rumah dan menghulurkan surat-surat beserta kad raya yang bertinta nama aku dengan banyaknya. Sangat mengujakan. Seolah menunggu surat cinta dari pengirim misteri.

Sebelum membuka kad raya yang dikirim oleh kawan-kawan aku akan meneliti setemnya, kemudian daripada mana kad itu dilayangkan. Kemudian aku akan meneliti tulisan tangannya dan mula menebak siapakah pengirim kad tersebut. Kalau betul sangkaan aku, memang menyeronokkan. Kalau tersilap atau pengirim itu misteri sekali dan tidak disangka lagilah menggembirakan. Tidak sangka orang itu akan mengingati kita dan mengirimkan kad raya. Tentulah aku sudah siap sedia kad raya untuk dibalas kembali Itulah aktiviti sepanjang bulan puasa. Tercatuk menunggu posmen di depan rumah.

Menulis ucapan di kad raya merupakan perkara yang mencabar. Apa ya yang mahu kita ucapkan untuk rakan-rakan kita? Tidak semua ucapan sama dan ucapan haruslah tidak membosankan seperti baju raya warna apa? Kuih raya sudah siap? Walaupun klise tetapi itu-itu jugalah pertanyaan yang akan dipilih. Kalau orang itu istimewa mesti ada ucapan tambahan. Haha. Ops. Menulis ucapan biarpun yang asas tiada berpantun-pantun atau kata pujangga ataupun rangkaian kata-kata nan indah tetapi sememangnya amat bermakna kerna betapa si pengirim bersusah payah menumpahkan tinta di atas kad raya kemudian memasukkan kad, dan menulis alamat kita di atasnya, menampal setem dan kemudian mengirimnya. Ditambah dengan apabila dia memilih kad yang sesuai untuk kita, ke pejabat pos membeli setem dan mengirimkan kad raya. Jajaran perbuatan itu yang membuatkan hati lebih menghargai di atas segala susah payah.


Ada waktu itu ada rakan yang cuba membuat onar dengan mengirimkan duit raya sebanyak 1 sen atau 5 sen di dalam kad raya. Sekadar mahu bergurau-gurau. Namun sepanjang penglibatan aku dalam urusan menerima dan menghantar kad raya tidak pernah aku mendapat kad raya yang besar dan siap ada muzik-muzik itu. Teringin juga hendak mendapatkannya tetapi ialah siapa mahu beri kad yang besar dan mahal itu. Kalau benar pun bagaimana ya posmen mahu menghantar kad yang besar itu dengan menaiki motosikal? Aku

rasa kad yang besar-besar itu hanya boleh dibawa ke rumah si penerima dan berkata ” Ini Kad raya untuk awak.” Hehe. Rasanyalah.

Tahun-tahun dewasa ini aku jarang sekali mengirimkan kad raya dan jarang sekali menerima kad raya daripada orang. Orang semakin tidak tahu kawasan tempat tinggal aku. Rasanya kalau aku tipu aku ini orang Sarawak pun mereka percaya kot. Sesekali apabila pulang ke kampung diwaktu-waktu begini aku akan meneliti surat-surat yang bertimbun dan melihat mungkin ada kad raya untuk aku dikirimkan daripada sesiapa di penghujung benua? Sering sahaja menghampakan.

Kini ramai suka mengirimkan ucapan melalui sms. Panjang dan berangkai-rangkai pula. Segala pantun dan ucapan nan indah. Benar. Kiriman sms ringkas mudah. Pilih sahaja mana-mana sms yang berkenan kemudian forward sahaja ke nombor yang kita mahu. Kadang-kadang malam raya kita menerima berpuluh-puluh kiriman ucapan raya. Paling banyak yang pernah aku dapat dalam seratus lebih kiriman ucapan. Ada juga yang menjadikan sms ucapan raya sebagai koleksi. Contohnya dia mahu koleksi ucapan sms ucapan raya mencecah seratus maka sibuklah dia mengirim kepada semua orang. Aish. aku lebih senang jika ada orang yang sekadar mengirimkan begini sahaja ” yana, selamat hari raya ya.” daripada dia menghantar juntaian kata-kata indah tanpa tertulis biarpun segaris nama aku. Haha. (demand nya kamu yana!)

Percaya atau tidak, tiada satu pun kad raya kiriman kawan-kawan itu yang aku buang dan kad itu masih tersimpan elok dan rapi dalam kotak di rumah. Sesekali bila punya masa aku akan menyelongkar kad-kad raya itu dan membaca kembali kiriman kawan-kawan dan tertawa sendirian.


Ah kenangan.


Kuih-kuih~ 5 Biji RM1


Baik, iklan lelongan kuih itu ketika aku kecil-kecil dahulu. Sekarang aku sudah besar sedikit (sikit sahaja), maka aku tidak pernah jumpa lelongan kuih semurah itu kecuali di kampung-kampung atau ketika mereka mahu habiskan semua kuih yang tak-laku-dan-keras-macam-batu. Huh!

Kuih Tepung gomak yang manis dan sedap
Kuih Tepung gomak yang manis dan sedap

Aku mengenali kuih-muih sewaktu berbuka ini semasa di sekolah menengah (sebab duduk asrama). Masa aku kecil aku kenal juga kuih-muih tetapi apa yang dibuat oleh ibu dan kami sudah dibiasakan tidak membeli di bazaar Ramadan (sebab itu aku tidak bernafsu sangat kalau pergi bazaar Ramadan, hehe). Ketika belajar di maktab atas kayangan di utara tanah air (tidaklah utara sangat, sebab lokasi maktab itu di Perak Tengah), perbualan kami ketika kelas persediaan petang (atau nama glamour prep) adalah kuih apa yang mahu dibeli pada petang itu. Ketika itulah segala macam jenis nama akan muncul. Dari seri muka, sampan, gomak, lapis, lopes, onde-onde dan seratus satu nama kuih yang aku tidak pernah dengar pun melompat muncul dari mulut kawan-kawan aku. Ada satu ketika itu deskripsi bentuk kuih yang diberi sama tetapi nama yang berbeza, jenuh masing-masing berdebat dan mempertahankan nama kuih masing-masing. Terasa kelas petang yang sepatutnya untuk kami belajar (belajar ke?)menjadi kelas gastronomi pula. Selalunya kelas petang itu punca pahala puasa kami kurang sebab terlalu banyak bercerita tentang makanan-makanan-makanan-kuih—muih. Ish-ish.

onde-onde atau buah melaka. GemoOk~
onde-onde atau buah melaka. GemoOk~

Ada satu kuih kegemaran kami semua iaitu kuih buah Melaka gemoOk (sila lopongkan mulut dan kembungkan pipi semasa menyebutnya). Kuih itu dibuat oleh seorang makcik yang menjual di hujung bazaar Ramadan. Kuih buah Melaka gemoOk itu sememangnya besar dan rasanya sangat sedap. Malangnya kuih itu selalu sahaja habis kalau kami ini terlambat. Masa itu juga aku mula suka kuih-muih dan ada dua kuih menjadi kegemaran aku iaitu kuih gomak dan tepung pelita. Sedap.

aku pulang ke tanah asal, aku sering merindui zaman berbuka puasa di maktab atas kayangan kerana di tanah asal, tiada yang dapat menandingi kemeriahan jualan kuih muih di Perak Tengah. Sudahlah kuih muihnya banyak dan bervariasi serta bernuasa melayu, rasanya sedap dan harganya murah betul. Kuih muih yang dijual di tanah asal kebanyakannya macam hidup segan mati malu-malu sahaja. Kalau kuih tepung pelita di Perak Tengah, rasa lemaknya melimpah dan sedikit melekat-melekit bukannya keras seperti jelly. Kemudian bau daun pandan itu semerbak sungguh. Mengidam lah pula

kuih tepung pelita @sampan

Aish. Agak-agak kan, pahala puasa aku kurang tak bila teringat-ingat dan menulis mengenai makanan dengan ghairahnya?

Tak kan?


Apa Aku Mahu Tulis?


Sebelum ini, aku sudah memutuskan untuk berhenti menulis entri yang penuh emosi dan melodrama ala-ala filem Hindustan tetapi tidak berjaya. Jadilah tanah birungu bersarang sebulan lamanya. Apabila ada orang sudah merindu dan bertanya kenapa si nyanyian hujan tidak bernyanyi lagi, maka aku kira aku harus (baca : terpaksa) menulis entri. Aku terpaksa lah memenuhi permintaan peminat ini. Aish (harap mereka yang berkenaan rabun semasa membaca ayat ini. Haha. Gelak jahat).

Sebenarnya mahu berkabung kerana pengarah kegemaran aku telah pergi. Tetapi tunggulah aku buat entri khas untuk mereka yang telah pergi.

Sedapnya burger ala-ala bulan sabit ini. Ada rasa mahu berbuka tak?

Oleh itu dengan penuh rasa bersemangat, aku akan mengirimkan entri-entri mengenai puasa ketika zaman muda-muda (sekarang pun muda lagi) setiap hari sehingga hari raya. Hanya entri sahaja dan gambar-gambar yang akan dicuplik dimana-mana. Semasa hari raya, mungkin akan berehat sebentar. Ialah siapalah mahu membaca blog ketika tengah memakan kuih tart atau almond London kan? (Sebenarnya tiada acess internet di kampung, pandai saja kamu bagi alasan ya yana)

Jadi, aku sedang fikir. Kenangan mana yang mahu aku kutip sebagai entri bulan Ramadan ini? Kawan-kawan mahu entri yang bagaimana?

Mati Jiwa


Siapa yang boleh menilai soal hati yang absurd? Siapa yang boleh menebaknya dengan tepat dan berkata ” I can read you like a books”?

Tiada. Tiada.

Tiada satu pun orang di dunia boleh membaca fikiran orang lain dengan tepatnya. Kalau pun si tuan empunya bercerita kepada orang lain , belum tentu ceritanya konsisten dengan cerita sebenar hatinya. Mungkin semi tepat atau separuh tepat tetapi tidak kesemuanya. Tidak, tidak sama sekali.

Kawan,

Aduhai kawan. Aduhai. Cukuplah. Cukup.

 

 

Mati Jiwa

 

Aku telah mati kawan

Waktu cerita hatiku terbongkang

Kau mendengar dengan jasadku

Jasad tanpa jiwaku

 

Kemboja telah mewangi

Kau sambut aku dengan belati

Ke jantungku

Lagi

 

Ainunl.muaiyanah

Putrajaya

09.09.09