Warna Hati Arjuna


Heart_by_LiiQa

Tadi hujan merenyai seperti ribuan jarum bisa dari langit.

Tadi aku melihat hati Arjuna yang hitam pekat seperti warna lohong. Hitam dan pekat. Itu warna hatinya yang aku sakiti – katanya. Dia letakkan darah hatinya ditanganku dan membiarkannya mengalir perlahan dan lambat. Itu dia waktu aku terlupakan janji yang diikrarkan.

Aku diam dan air mataku mahu merambu. Hujan pun tidak mahu membasuh warna tanganku. Yang menjadi hitam, pekat dan likat kerana warna hati Arjuna.

Kilat menjalarkan jalur peraknya di langit malam. Seperti jaluran yang bersirat dihati Arjuna kecuali warnanya yang hitam.

Arjuna, Ya. Aku akan bayar segalanya. Segalanya yang terlupakan.

Bolehkah kamu membasuhnya dan menjadikannya jernih seperti kali pertama kita bertemu?

 


Arjuna senyum dan jarum bisa dari langit merejam aku.


Advertisements

8 thoughts on “Warna Hati Arjuna”

  1. sy tidak paham kenapa sang arjuna ini yang anda tggu..sedangkan rmai lagi sang arjuna di luar sana menunggu anda..anda dalam dilema?

    Like

    1. Misteri : soalan kamu yang misteri ini buat saya rasa lagi misteri.

      Soalnya, saya tidak menunggu arjuna ini. Entri ini berkisah tentang saya melakukan kesalahan pada arjuna ini. lalu saya mahu meminta maaf

      Encik Misteri, kamu seolah-olah mengenali saya bila saya membaca komen kamu ini πŸ™‚

      benarkah?

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s