Kerana manisnya gula



Tempat kerja saya terletak betul-betul di belakang kilang gula yang bagi saya mungkin yang terbesar di negeri ini. Mungkin. Ini bukan fakta ya. Kilang gula yang saban hari ada lori-lori besar yang mengangkut gula ke serata Malaysia keluar masuk dan menakutkan saya atau mungkin Arjuna.

Saya selalu terfikir ketika melewati pintu besar kilang gula yang bersebelahan kuil bersebelahan stesen minyak Esso itu, kalau-kalau gula naik harga apakah ada orang akan merusuh membawa sepanduk dan berarak dari stesen komuter menuju ke kilang gula itu untuk menunjukkan rasa protes kerana harga gula yang semakin meningkat yang berkadar langsung dengan kadar diabetis negara ini?

Oh ya, itu imaginasi saya sahaja.

Beberapa bulan saya bekerja, kilang gula yang teguh itu masih mengeluarkan asap putih berkepul-kepul dan dilalui sekian banyak kereta termasuk saya dan Arjuna. Kemudian apabila kerajaan mengumumkan kenaikan gula sebanyak 20sen, imaginasi saya itu tidak berlaku pun. Tiada orang berarak dan merusuh membantah kenaikan harga gula di hadapan kilang gula. Apa yang ada hanya perarakan kereta yang menunggu untuk melepasi lampu isyarat dihadapan kilang gula itu untuk menuju ke destinasi masing-masing setelah penat memenuhi tuntutan duniawi pada setiap petang.

Saya syak mereka tidak berani berarak sebab setiap petang ada polis trafik akan mengawal lalu-lintas di situ. Saya syak sahaja.

Lalu harga gula tetap naik, kilang gula yang besar dan kelihatan gagah dan garang dengan sekian lori keluar masuk melalui pintunya tetap beroperasi dan kereta-kereta tetap bersusun melalui jalan di hadapan kilang gula itu untuk menunggu lampu isyarat ketika waktu puncak. Semuanya masih begitu juga. Masih seperti hari-hari biasa.

Saya pula kadang-kadang ke kedai makan memesan nasi goreng kampung dan sirap limau atau sesekali berkata pada pelayan di kedai makan itu

“Eh encik, air sirap limau ni kurang manis lah. Tambah gula sikit ya.”

Advertisements

6 thoughts on “Kerana manisnya gula”

  1. comel sangat okeh 🙂

    ===> ye, saya pernah berimaginasi seperti itu juga. (dulu, satu ketika sebelum mengambil politik sebagai course di u. dulu, suara saya kuat di kedai kopi tapi sekarang dah bisu. saya cuma mampu senyum sbb antara percaya dan tidak, politik mengajar saya senyum dengan betul.)

    hihih. okeh, tiba2 saya rasa ganjil men-skema-kan diri di sini 🙂

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s