Kartu dari Makassar


Sewaktu tengah hari yang panas, saya mendapat panggilan telefon dari penyambut tetamu. Katanya ada bungkusan untuk saya. Saya fikir itu bungkusan untuk kawan saya yang membeli barangan secara online dan menggunakan alamat saya untuk tujuan penghantaran. Saya berbasa-basi dan bertanya, “Dari siapa?”

Firdaus Amyar.”

Terus sahaja saya menuruni tangga dan menemui penyambut tetamu dan cepat-cepat ‘merampas’ bungkusan itu daripadanya. Haha. Tanpa disedari office-mate-guys sedang masuk pejabat selepas solat Jumaat. Mesti lepas ini ada gosip-gosip. Abaikan.

Sampai dimeja, saya terus mengoyakkan sampulnya secara berhemah. Satu tabiat saya, saya suka menyimpan sampul-sampul surat yang dikirimkan. Malah kalau membuka surat pun saya akan menggunakan gunting dan potong dengan reja yang halus sekali.

Sudah buka dan inilah dia kiriman tersebut.


Buku Atheis. Maka saya sudah ada 3 siri Sastra Klasik. Satu –Siti Norbaya .. Kasih tak sampai karya Marah Silu dan Dua – Surapati karya Abdul Moeis dan yang ketiga Atheis karya Achdiat K. Mihardja.

Oh tidak lupa juga kiriman DVD Koleksi Religius terbaik.

Terima kasih kenalan saya yang sering bertukar pandangan dan budaya. Terima kasih untuk kiriman parcel dari Makassar. Terima kasih Firdaus Amyar yang baru sahaja mendapat anak yang dinamakan Faiz Ashraf Amyar. Semoga budi baik ini sentiasa menjadi kenang-kenangan.

Nota: Rasanya namanya patut Parcel dari Makassar bukannya Kartu dari Makassar kan?


Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s