Review Teater Anugerah Merdeka


Teater Anugerah Merdeka telah berlalu. Saya sempat pergi untuk dua hari, 2 sesi pementasan. Hari kedua dan hari keempat. Hari kedua saya tiba sedikit lewat jadi sempat menonton tiga tayangan sahaja.

Mari saya kongsikan pandangan saya terhadap teater ini dari sudut pandangan orang cetek-ilmu-teater.


Sesi Pertama


1 Perigi

Saya sempat menonton ketika babak perbualan antara India dan Melayu sebelum watak lelaki Cina dimasukkan ke dalam perigi kerana berhutang dengan Along. Di dalam perigi itu mereka berbual dan bertanya punca-sebab mereka dicampak ke dalam perigi oleh Along itu. Watak Melayu suka bermain nombor ekor, watak India kerana anaknya sakit manakala watak Cina kerana ingin mengembangkan perniagaan.

Saya tiada masalah untuk memahami skrip dan watak dalam teater ini. Perbualan dalam teater ini adalah perbualan seharian yang boleh kita dengar kita kita duduk semeja dengan 3 kaum yang berbeza. Tipikal kan. Mungkin watak yang paling kuat ialah watak Melayu berbanding watak India yang seperti sedikit blur dan tertagak-tagak dalam menuturkan dialognya.

Saya rasa penggunaan back-ground muzik ketika watak Melayu-Cina-India bergaduh sangat tidak kena. MAcam tak sesuai sahaja.

Secara peribadi, saya suka ending-nya. Sharp!


Memoir Merah : Ali Mengamuk Lagi


Saya, Aidil dan Nissa mempunyai pandangan yang berbeza terhadap teater ini. Perbezaan ini adalah mengenai apakah yang mewakili watak Ali, Merah dan Buana serta tangga.

Watak Ali kabur. Pendiriannya kabur. Watak Merah pun kabur. Ya. penulis skrip ini mungkin cuba bermain dengan simbol tapi kami penonton sendiri kabur dengan simbolnya.

Kemudian, apa itu yang watak yang berbaju putih? Ya, selingannya sinikal tapi kadangkala tidak ada kolerasi antara watak Merah dan Ali (dibelakangnya).

Mungkin saya sendiri tidak faham bahasa teater sehingga saya kabur dengan pengakhirannya

“hentikan demonstrasi”????????<—-Apa itu?

Dalam Peperangan: Siapa Kawan, Siapa Lawan


Ini kisah budak sekolah Tingkatan 3 yang hendak buat kerja rumah dan ada perbentangan esok. Seorang budak lelaki warga pasca-merdeka yang bervisi jauh sehingga tidak perlu hendak ambil tahu apa yang berlaku semasa perang kerana zamannya sudah moden dan maju. Wataknya berkesan dibantu dengan mimik muka dan bahasa tubuhnya yang mencerminkan betapa tidak perlu endah dengan apa yang berlaku sekarang, apa yang penting dia senang dan dapat meneruskan hidup.

Namun selepas dia diancam olok-olok oleh temannya yang berpura-pura menjadi perompak, barulah dia menyedari betapa pentingnya nikmat merdeka dan kepentingan hidup dalam suasana aman.

Cerita biasa. Sederhana. Saya rasa kalau tiada watak utama lelaki itu, ceritanya hanya biasa sahaja.


Pra-Perkahwinan


Sebelum pementasan, Aidil Khalid bertanya kepada saya :Ini teater merdeka kenapa ada pra-perkahwinan pula?

Mungkin di situ membezakan teater ini berbanding teater yang kami tonton malam itu. Ini tentang kemerdekaan diri sendiri. Perkahwinan dilihat sebagai satu titik menentukan kemerdekaan diri yang mutlak dalam membuat keputusan, memilih bahagia dengan cara sendiri tanpa campur tangan orang lain. Namun benarkah ketika saat itu tiba, apakah kita sudah benar-benar merdeka? Itu yang cuba dipersoalkan oleh teater ini, rasanya.

Benarkah orang berkahwin, kerana hatinya benar-benar mahu berkahwin atau ikut trend atau semuanya hanya kosmetik kehidupan seperti dialog pertama watak perempuan “Tengok, hari ini kita pakai bulu mata palsu.”

Namun sayangnya, saya sedikit terganggu kerana terlalu banyak sangat penggunaan dialog “ish ish ish” sampai hampir jugalah ber ish ish ish semasa menonton teater ini.

Sesi kedua

Merdeka, Murdeka, Mirdeka

Saya tak berapa faham sangat apa yang cuba disampaikan. Teater ini terlalu banyak kosong. Apakah yang saya ingat hanya pertukaran watak dari berbaju melayu-berkemban-berbaju moden-duduk dalam almari. Ketika pengakhiran teater ini barulah saya faham, watak-watak dalam teater ini cuba mencari makna merdeka sehingga mereka tidak menemui makna yang tepat untuk menggambarkan erti kemerdekaan sendiri.

BlackOut

Saya faham keseluruhan idea yang teater ini mahu sampaikan namun sayangnya apabila dialog terlalu panjang menjela dan meleret-leret serta wataknya yang asyik melontarkan vokal pada nada yang tinggi membuatkan saya sedikit stress menonton teater ini.

Blackout : monotonous

Jalan Mati

Ini kisah banduan yang cuba melarikan diri. Lari-lari (keliling dewan budaya tun syed nasir) sampai jumpa satu rumah kosong dan bersembunyi disana. Disinilah mereka mula berbicara tentang kebebasan. Mengapa mereka mahu bebas?

Tapi bab asyik susun kerusi itu memang membuatkan saya sedikit membosankan. Sepertinya tidak bersedia untuk berlakon dan main taram sahaja. Ini teater yang pendek dan setiap gaya dan apa yang dibuat diatas pentas itu perlu diberi makna.

Mungkin.

Keras Menunggu

Voila~ Keras Menunggu sangat menghiburkan. Watak Tuah dan Jebat diolah dengan baik oleh penulis skripnya. Jebat dengan sangat rileks membaca surat khabar tamil dan Tuah yang boroi dengan membawa beg sandang.

Sembah Markabu.

Sembah Markabu 9 Sempadan menceritakan tentang pepecahan di negeri selangor yang 9 sempadan itu. Teater ini sangat berat, monotonous malah watak-wataknya seperti tidak benar-benar dijiwai. Seperti kurang latihan. Malah semasa menonton teater ini, saya menghelakan nafas yang berat untuk menunggu setiap dialog dihabiskan. Tumpuan saya entah dimana-mana. Tahu-tahu sudah habis.

Jadi saya tak tahu bagaimana nak buat review. Maaf ya


Ubi Kayu Mozarella

Saya sangat suka teater ini. Ubi kayu mozarella membawa pandangan lain dalam pementasan teater kemerdekaan ini. Saya terhibur dengan dialog dan mimik muka yang sangat sarkastik. Teater ini hidup kerana mungkin pelakon yang pandai membawa watak. Mungkin sedikit over-gediks tetapi tidaklah sehingga memualkan.

Sepanjang teater ini saya asyik ketawa. Idea teater ini untuk tema merdeka yang lain dari unsur-unsur perjuangan, teriak merdeka dan dialog yang susah untuk dimengertikan, wajar dipuji.


P/s : Bila saya baca balik review ini, seperti dibuat oleh orang yang sedang berdepan dengan penyakit malasnisme menaip keyboard. Haih~

Notakakitangan : Baru terjumpa fail ini dalam laptop, sebab itu lambat update entri. Maaf.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s