Mungkin saya seorang pengarang/penulis yang ego?


Saya penulis yang ego. Ini kenyataan yang jujur. Saya ego untuk menunjukkan karya saya pada sesiapa. Saya ego untuk beri sesiapa baca puisi saya. Saya ego untuk menghantar karya di mana-mana penerbitan. Kadang-kala saya ego untuk menulis.


Begitulah saya dan ego. Entah macam mana perkataan yang dihuraikan oleh Sigmund Freud dalam teori Ego-Defense Mechanism berjaya mengganggu saya.

Malah ada orang pernah bertanya, apakah saya sering menulis atau tidak? Saya jawab, ya. Cuma saya jarang hantar. Setahun, saya hanya hantar sekali dua. Adalah setahun itu sekali dua juga karya saya tersiar. Lalu orang itu kata, Eh, kenapa jarang hantar. Hantarlah.

Mungkin itu cara saya denial. Mungkin saya tak suka rejection atau penolakan sama ada secara halus atau tidak. Saya hanya akan hantar jika saya yakin benar-benar diterima untuk disiarkan. Bukan, Oh sekadar cuba-cuba! Dulu mungkin ya, sekarang mungkin tidak.

Karya seperti anak-anak kepada saya dan sebagai ibu kepada anak-anak, saya hanya akan melepaskannya pergi jika anak-anak boleh survival dalam persekitarannya yang kejam. Malah saya ada sifat sayang yang melampau pada tulisan sehingga sukar melepaskannya pergi kecuali ia benar-benar boleh menyakinkan saya untuk hidup bebas.


Untuk sesiapa yang mahu jadi penulis dan konon-kononnya membaca blog ini memohon tips menulis. Jangan ikut saya. Ini satu perkembangan yang tidak baik untuk seseorang yang menulis. Penulis yang besar dan terkenal bersedia menerima karyanya ditolak serta diusahakan hantar kepada beberapa penerbitan sehingga diterima. Contohnya, J.K Rowling.

Persoalannya apakah saya ego atau takut menerima kritikan?

Ketika menghadiri ‘bengkel khalwat’ menulis puisi di Rumah Pena tempoh hari, saya menemui tiga jawapan terhadap pertanyaan diatas.

1. Jawapannya saya jumpa dalam sajak Dr. Zurinah Hassan – Malu Seorang Penyair.

Malunya Seorang Penyair

Seorang penyair menulis puisi-puisi

mengumpul dan menyebarkannya

lalu kumpulan itu dibaca


Tiba-tiba ia merasa malu

seperti orang sedang membuka

lembar demi lembar dari hatinya

seperti orang sedang membaca

dirinya.


Zurinah Hassan

Antologi Keberangkatan (DBP, 1985)

2. Saya bukan menulis puisi. Ya, puisi adalah pemilihan kata terbaik dalam susunan bahasa terbaik. Saya masih tidak dapat berbuat demikian rupa. Saya masih belum begitu baik untuk tercampak dalam golongan penyair pun. Saya jadi malu kalau-kalau puisi saya entah apa-apa. Rupanya saya tidak ego tetapi saya malu. Malu untuk menunjukkan karya yang biasa-biasa itu kepada umum.

3. Mungkin saya sekadar menyenangi puisi. Gemar memberi komentar, menggeledah khazanah dan rahsianya, Mungkin saya hanya ditakdirkan untuk mengkritik sajak-sajak sahaja. Seperti seorang pencari bakat bola sepak. Tidak semestinya dia pandai bermain bola sepak. Tapi boleh mengesan bakat-bakat bola sepak yang baru. Kan? Mungkin saya begitu.

Saya masih mencari kedewasaan dalam meluahkan kata. Kalau berbicara tentang bulan dan bintang bukan hanya klise, tidak matang. Mungkin saya patut berdiri atas meja seperti dalam Dead Poets Society untuk mencari prespektif baru.


10 thoughts on “Mungkin saya seorang pengarang/penulis yang ego?”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s