Salahkah menulis puisi bertemakan percintaan atau kasih sayang?


 

 

Secara peribadi, saya tidak menolak untuk membaca puisi romantis serta cinta. Malah saya tidak akan hantukkan kepala di dinding kerana pernah menulis puisi cinta. Semuanya ada rasa cinta dalam diri tetapi bagaimana puisi itu ditulis, itulah persoalannya.

Malah kalau tidak puisi cinta, puisi ketuhanan, alam sekitar, kemiskinan kalau ditulis tidak kena caranya, tetap saya samakan dengan puisi cinta yang konon-konon beberapa orang penyair berasa malu kerana pernah menulis puisi cinta itu.

Usman Awang yang begitu terkenal dengan sajak Kekasihnya menulis puisi cinta tetapi betapa indahnya susunan dalam setiap ayat seolah-olah ingin memilih intan di dalam kaca yang berselerak. Begitu berhati-hati dan hasilnya nah! yang kita nikmati sekarang.

 

Kekasih

Akan kupintal buih-buih 
menjadi tali 
mengikatmu 
akan kuanyam gelombang-gelombang 
menjadi hamparan 
ranjang tidurmu

akan kutenun awan-gemawan 
menjadi selendang 
menudungi rambutmu

akan kujahit bayu gunung 
menjadi baju 
pakaian malammu

akan kupetik bintang timur 
menjadi kerongsang 
menyinari dadamu

akan kujolok bulan gerhana 
menjadi lampu 
menyuluhi rindu

akan kurebahkan matari 
menjadi laut malammu 
menghirup sakar madumu

Kekasih, hitunglah mimpi 
yang membunuh realiti 
dengan syurga ilusi.

 

Sapardi Djoko Damono juga dikatakan penyair hujan yang sangat romantis apabila menukilkan hujan dalam puisinya. Hujan dalam puisinya seolah-olah seorang perempuan yang penyegan, manis dan sangat lemah lembut. Lihatlah sajak Aku Ingin yang menjadi kegilaan bakal pengantin di Indonesia dan menyelitkan sajak itu dalam jemputan kad kahwin mereka

Aku Ingin

 

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api

yang menjadikannya abu

 

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awak kepada hujan

yang menjadikannya tiada.

 

Nah! Romantis bukan? Cinta yang sederhana apa itu, kalau sanggup menjadikan dirinya tiada. kalau itu dipanggil sederhana, apa yang cinta luar biasa besarnya? Pasti dahsyat bukan?

Saya tetap berpegang pada prinsip, tiada sempadan atau batasan dalam menulis puisi. Apa sahaja tema boleh dipilih. Jangan memalsukan rasa dalam hati, semua orang punya rasa cinta kan? Kenapa harus menidakkan dalam puisi tersebut. Namun pakaikan cinta itu dengan pakaian yang cantik dan indah sehingga yang melihatnya terasa gembira. Usah pakaikan dengan pakaian yang jelek sehingga orang merasakan cinta itu buruk sekali untuk dilihat, ditulis.

Seperti ketika kita memilih masakan. Kalau hidangannya diberi dalam pinggan biasa, diletakkan begitu sahaja tentu kita jadi kurang tertarik walaupun masakannya sedap sekali. Namun, jika dihidang dengan segala seni kulinari, dihias dengan daun saderi atau apa sahaja, dalam pinggan yang cantik tentu sahaja terlahir rasa teruja untuk makan, menikmatinya.

Berilah puisi yang buat saya tersenyum-senyum, turut berasa marah, sesekali sayu, sepi. Berilah saya puisi yang punya perasaan di dalamnya.

Dalam menulis puisi, saya selalu memandang penulis yang menulis daripada hatinya. Yang benar dekat dengan jiwanya. Usahlah menulis puisi yang penuh pura-pura dan bertopeng. Hidup ini sudah terlalu banyak yang begitu dan puisi juga?

6 thoughts on “Salahkah menulis puisi bertemakan percintaan atau kasih sayang?”

  1. puisi-puisi oleh penulis terdahulu juga bermula dengan tema cinta. jadi saya tidak malu untuk menulis puisi cinta. kalau ada yang bising-bising, saya campakkan saja buku puisi yang ditulis oleh penyair-penyair mapan pada muka mereka. buku puisi tebal kulit keras A. Samad Said misalnya. lalalala~

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s