Tahun Baru dan Karya Baru


Sudah tahun 2011 rupanya.

Saya melaluinya seperti biasa, cuma suasananya sedikit berubah. Saya menyambutnya di tepi pantai di tengah sebuah pulau. Bersama sorak-sorai orang ramai dan bunga api.

Dalam perjalanan pulang, saya mendapat khabar dari Shukri Mohd Ali bahawa cerpen saya disiarkan dalam ruangan Berita Minggu. Saya mengetahui perkara itu agak sedikit lewat iaitu pada waktu tengah hari dan ketika itu surat khabar Berita Minggu sudah habis di Teluk Intan. Mujur ketika tiba di Selangor, saya Berjaya mendapat naskhah yang terakhir di sebuah kedai mamak.

Ini Rahsia Saya membuka tirai tahun baru dan merupakan cerpen pertama yang disiarkan di surat khabar. Mengenangkan ini, saya teringat sajak pertama yang disiarkan di akhbar juga melalui Berita Minggu iaitu sajak “Baju Kurung Merah Darah” pada Januari 2009.

Bagi saya apabila karya disiarkan, perkara yang menakutkan saya ialah bagaimana mahu konsisten menghasilkan karya dan rajin menghantar karya. Penyiaran karya menunjukkan editor percaya pada potensi karya dan bakat kita, oleh itu berkemungkinan mengharapkan saya akan menghasilkan karya-karya yang lebih baik lagi di masa akan datang. Itu satu tanggungjawab besar bagi saya. Malah, jikalau melihat pada ucapan di facebook, semuanya menunjukkan ke arah ” Teruskan usaha menulis dan hasilkan karya-karya yang lebih baik.”. Saya berharap saya mempunyai stamina dan kekal menulis. Dan yang paling penting RAJIN menghantar karya.

Teman-teman rapat saya tentu tahu, yang saya paling malas menghantar karya. Mungkin sesetengah penulis, suka mencuba-cuba menghantar dan untung sabut timbul dan untung batu tenggelam. Saya pula tidak begitu. Perangai saya dalam setahun, kalau mood saya baik, sekali dua saya akan menghantar beberapa karya kepada beberapa penerbit. Hanya pada sekali dua itu sahaja. Selepas itu, senyap, menikus. Sikap saya yang ini pernah saya tulis dalam entri ini.

Mujur, dua tiga menjak ini ada kawan-kawan yang tidak habis-habis mendesak saya menghantar karya yang telah lengkap ditulis. Kawan-kawan ini kalau tahu saya sudah selesai menulis, akan berleter dan mengingatkan saya, JANGAN LUPA HANTAR KARYA ITU, JANGAN MALAS HANTAR KARYA. Ya, ya. Saya ambil kira nasihat dan leteran tersebut, Aidil Khalid. Ha ha ha.

Oleh kerana, sampai la ni Berita Harian Online masih tidak menyiarkan cerpen itu, maka bolehlah membaca cerpen “Ini Rahsia Saya” di sini.

Advertisements

2 thoughts on “Tahun Baru dan Karya Baru”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s