Puisi Di Tunas Cipta Februari 2011


Rasa macam sudah lama karya saya tidak mendapat tempat di Tunas Cipta. Atau dalam erti kata lain, lamanya saya tak hantar karya ke Tunas Cipta. Jadi, bulan ini satu puisi saya telah dipilih oleh editor Tunas Cipta. Judulnya: Sajak Kuih kepada Kopi. Terima kasih Tuan Ruslan.

Ya, ada sengaja ditulis (catatan kepada A) dibawah judul sajak ini. Siapakah A? Biarlah rahsia. (sambil lagu Siti Nurhaliza – Biarlah Rahsia) mengiring latar. Hi hi hi.

Apa yang istimewanya, apabila sajak ini disiarkan, saya berganding dengan Nissa’ Yusof. Sajaknya di atas sajak saya di dalam majalah itu. Setelah beberapa kali sajak saya disiarkan, ini adalah kali kedua sajak kami bergandingan. Pertama kali ketika sajak Surat Doa Untuk Tuhan. Setelah kami jadi akrab begini (berbagi suka dan suka), inilah kali pertama sajak kami bergandingan (setelah beberapa kali percubaan) 🙂

Ketika Nissa’ Yusof menulis di blognya bahawa sajaknya itu lain daripada yang lain. Saya rasa begitu juga dengan sajak saya. Sajak ini merupakan sajak balasan atau jawapan terhadap salah sebuah puisi seorang penyair muda, kenalan rapat saya.

Jadi sesiapa yang mahu baca, boleh dapatkan sajak itu di Tunas Cipta Februari 2011.

Tahun ini mungkin tahun puisi. Bilalah nak jadi tahun cerpen pula ya.


Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s