Cinta, Apakah Tandanya?


(untuk Shukri Mohd Ali dan Fairuz Fauzi yang hati mereka telah menjadi serbuk beberapa hari ini)

Ehem…

Sebelum meneruskan bacaan cinta mungkin yang sedikit melodrama, apa kata kita layan lagu ini dahulu. Sengaja saya letakkan versi P. Ramlee dan Lena Abdullah dalan filem Anjuran Nasib. Walaupun mungkin tiada kena mengena dengan keseluruhan konteks entri ini.


Mungkin, hari ini kita menemui cinta, mungkin esok cinta akan meninggalkan kita. Apa yang kita tahu tentang aturan yang tertulis di atas sana? Mungkin hari ini kita tidak menyenangi seseorang, mungkin esok, hati kita dibolak-balikkan dan nyala cinta tiba-tiba terbakar dalam hati?

Tiada satu pun daun yang gugur tanpa pengetahuan-nya. Tiada siapa pun yang boleh menjangka esok hari.


Kawan,

Ada waktunya, kita merasakan cinta telah hadir dalam hidup, kita siap siaga membuka pintu dan mempersilakan cinta masuk ke dalam kamar kita yang hangat. Kita menyeduhkan kopi panas dan hujan sedang merebas-rebas di luar mengisyaratkan cinta supaya berlama-lamaan di rumah kita. Di luar jendela, daun hijau seolah-olah menari dan meraikan cinta.

Tetapi siapa yang dapat menduga, rupanya cinta hanya mahu melintas di perkarangan rumah kita, mungkin sekadar mahu melihat bunga mekar yang kita tanam, atau mungkin sekadar tertarik pada ukiran kerusi kayu yang disusun rapi di hadapan rumah. Cinta yang tidak pernah berniat untuk singgah atau tinggal menginap di kamar kita.

Jika cinta punya hati begitu, siapkan dirinya dan iringi dia di muka pintu. Ucapkan selamat tinggal penuh hormat dan biarkan cinta itu berkelana mencari kamar yang sesuai untuk dia diami dan membina kehidupannya di situ. Jika tidak kamar kita akan berterusan menjadi dingin dan cinta yang berwajah cantik mulus, mungkin akan mendedahkan diri kepada kelukaan yang tidak dapat kita tanggungkan.

Cinta yang tidak punya hati untuk kita, untuk apa kita kurung dan tahan dia berlama-lama di dalam kamar kita yang hangat? Biarlah kita mengesat air mata ketika mengucapkan selamat tinggal pada cinta itu daripada melukakan hatinya, melukakan hati kita dalam kepalsuan dan pura-pura. Membuatkan kita berterusan menangis kerana cinta itu begitu dingin kepada kita. Kamar kita yang hangat bukan taraf untuk cinta yang begitu.

Di luar sana, mungkin ada cinta yang sedang berkelana, mencari kamar dan kopi hangat yang sesuai untuknya, yang sesuai untuk kita. Bersabarlah sebentar. Mungkin cinta tersesat ketika kerana belum punya wang beli GPS untuk jalan yang tepat ke kamar hati kita.

Sampai waktu itu, bersabar ya.

 


Advertisements

12 thoughts on “Cinta, Apakah Tandanya?”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s