Catatan Bawah Sedar : Cerita-cerita Dunia Kaca


Dahulu kami sukakan buku, bersantai pun di kedai buku, memilih untuk menyelak-selak buku-buku yang kami suka, menunjukkan baris-baris yang memikat.

Gilakan buku dan bau buku.

Tapi itu dahulu, sebelum dunia kaca merampas dia.

Sekarang dia obses dengan kecantikan, pakaian cantik dan padan, padanan busana yang sesuai, bentuk badan yang menggiurkan, berlibur dengan dunia hiburan.

Sewaktu di ke Indonesia (beberapa tahun lalu), Bandung lebih tepatnya, saya sedar, dia langsung tidak menyebut tentang buku atau buku-buku buruannya. Tidak seperti dahulu. Dia menyebut nama factory outlet, tempat membeli belah terbaik, makanan terbaik tetapi bukan tempat membeli buku terbaik. Saya baru sedar itu sekarang.

Mujur dia masih cintakan budaya Melayu, mujur sahaja masih cintakan seni berpantun, mujur sahaja..

Kalau tidak, dia sama sahaja seperti orang lain di luar. Tasteless.

Dahulu dia sederhana pada darjahnya tersendiri. Tanpa perlu apa-apa, dia sudah terlalu istimewa.

Kini, dunia kaca telah mengkosmetikkannya dengan solekan murah yang disangka mahal. Dia semakin hanyut dalam dunianya. Dia seperti sudah hilang istimewa. Dia sudah sama seperti manusia lainnya. Dan saya pasti dia sudah sangat lama tidak membaca buku.

Dan saya lagi dalam dunia kami dahulu, masih menunggu di bangku yang sama di kedai buku itu.

Dan saya tidak pasti bila dia akan kembali dan menemankan saya memilih buku-buku seperti dahulu. Atau mungkin dia sudah tidak mahu kembali dan meninggalkan saya menunggu disitu?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s