Belangsukawa: Sucy Musalmah


Rasanya genap 6 bulan Sucy Musalmah pergi. Maksudnya tidak berfungsi selepas hatinya dibakar-bakar akibat bebanan kerja yang lebih.

Sucy, saya minta maaf. Terlalu seronok menggunakan Sucy sampai lupa tahap kesabaran Sucy. Sangat sedih kerana sudah dua tahun bersama Sucy Musalmah dan saya sayang dia. Rasanya, di saat sunyi, saya bergantung harap pada Sucy Musalmah dan Arjuna sahaja.

Ya, Sucy Musalmah adalah laptop saya yang telah terbakar motherboard-nya. Membakar sekali semua manuskrip dan gambar serta cerita saya. Membuatkan kerja-kerja menulis tergendala. Mengapa namanya Sucy Musalmah padahal dia tu hitam legam bukan main. Tentulah kerana saya mahu jiwanya sentiasa menjadi suci dan lemah lembut pula tu. Dan berharap suatu hari nanti saya bisa menamakan anak saya Sucy Musalmah. Oh saya dah umumkan disini, jangan sesiapa curi idea (sambil tersenyum-senyum malu mengenangkan kisah ada anak??? Hi hi hi)

Ya, saya ingin membeli laptop yang baru. Hurm. Banyak kerja menulis tergendala. Ops menaip tergendala gara-gara cuma bergantung pada komputer di pejabat sahaja. Ini tidak boleh jadi. Macam mana nak siapkan novel macam Hafizul Osman. Huishhhhh!!! Ok terbongkar ada nak tulis novel di situ. Tengah fikir laptop apa yang sesuai.

Nissa’ Yusof, mesti sangat suka ayat selepas ini. Tak sabar nak tunggu PC Fair 😛