Pencuri yang mencuri daripada seorang pencuri


 

Ketika di MPR 2006, tetamu undangan kami ialah allahyarham SN Othman Kelantan. Ketika itu, beliau baru sahaja menerima anugerah sasterawan negara. Semasa sesinya dia bercerita bahawa dia sedang menyiapkan sebuah cerpen berdasarkan tentang pengalaman dirinya.

Kisahnya dia menaiki keretapi, tiba-tiba dia perasan dompetnya tiada. Ketika itu berdekatan dengan dirinya ada seorang pemuda yang dipoketnya baju dompet yang mirip dengan dirinya. Dia terus menghampiri pemuda itu, mengambil dompet itu kembali dan menuduh pemuda itu mencuri. Walaupun pemuda itu menafikan, dia tetap mengambil dompet dan turun daripada keretapi tersebut. Apabila pulang ke rumah, anaknya menunjukkan dompet miliknya yang tertinggal di rumah. Ketika itu, barulah dia sedar, bukanlah pemuda itu yang mencuri dompetnya tetapi dialah yang mencuri daripada pemuda itu.

Kisah ini sangat terkesan kepada saya. Walaupun saya seakan pernah mendengar cerita itu di mana-mana tetapi ketika mendengar, buat saya fikir berfikir sebelum bertindak. Jangan menuduh tidak usul periksa.

Tetapi banyak dalam hidup ini, begitulah kita kejadian atau peristiwa yang dihadapi. Tuduh menuduh. Rampas merampas. Sehingga kita sendiri tidak tahu siapakah yang menjadi pencuri yang mungkin mencuri daripada seorang pencuri lain.

Bak kata Pak Agi, life is cycle. Mungkin kau fikir hari ini hak kau dicuri orang lain. Esok, mungkin kau tidak tahu, mungkin kau yang mencuri daripada orang lain pula.

Life is cycle…