Menjelma Menjadi Sylvia


Ada yang cuba menjelma menjadi Sylvia!

Ada yang baru membaca satu dua puisi, sudah mahu menjelma menjadi Sylvia!

Kau pun senyum sahaja.

Ada yang baru menulis sebaris dua ayat yang dikata sendiri puisi, sudah mahu menjelma menjadi Sylvia!

Kau masih senyum sahaja.

Ada yang tiba-tiba kata sudah jatuh cinta pada dunia tulis, puisi, sastera, sudah mahu menjelma menjadi Sylvia!

Kau menahan senyum yang kian melebar.

Ada yang sedang gigih, kononnya mahu memasuki kamar kata-kata, gigih meneladani semua kata-kata asing, sudah mahu menjelma menjadi Sylvia!

Kau tidak boleh berbuat apa-apa selain melebar senyum selebarnya. Mengejek mungkin!

 

 

Fake! Fake! Fake! Fake!

Hei, Jangan mencarut!

Hail-lah! Palsu! Palsu! Palsu! Palsu! Palsu! Annoying!

Apakah sajak, puisi adalah destinasi untuk orang yang patah hati? Mudah break-down? Pathetic? Atau mahu merebut kembali hati seseorang? Berkongsi rasa kononnya!

Apakah begitu rendah taraf yang kau letakkan untuk sajak, puisi atau sastera, mungkin!

Hail-lah! Palsu! Palsu! Palsu! Palsu! Palsu! Annoying!

Kau masih senyum sahaja, dan senyum sahaja.

Dasar!