Rumah Hati Penyair



 
 

 
 

 
 

Dalam hati penyair, dibangunkan sebuah rumah daripada kata-kata.

 
 

Di kamar utama, disiapkan seorang suri yang sentiasa tersenyum. Kata-kata yang mendindingi biliknya telah rabik dan lusuh ditelan air mata. Kata-kata baru yang dihiasi renda dan bunga sentiasa menjelma untuk menghiasi dan membangunkan dinding-dinding lama yang koyak. Suri itu tidak pernah belajar untuk keluar daripada bilik utama itu. Dia, penunggu paling setia. Di matanya telah kehilangan peta untuk melihat dunia.

 
 

Di kamar tetamu, adalah tempat penyair bermalam dan menuliskan kata-kata baru yang akan ditemuinya. Kata-kata itu akan dikirimkan untuk menghiasi setiap dinding rumahnya. Kamar tetamu menyimpan perempuan yang menghiburkan hati. Di tangan perempuan itu sering dicari permainan-permainan yang baru untuk membangkitkan imaginasi dan mimpi. Di rumah hati penyair, kamar tetamu adalah kamar hiburan yang percuma daripada mana-mana perempuan yang telah direnggut hatinya. Di atas almari, trofi berbentuk hati tersusun seperti tidak pernah akan berakhir.

 
 

Di gobok-gobok rumah, ada sahaja pengunjung yang bersilih ganti bermalam atau sekadar singgah minum secawan kopi. Pengunjung itu akan membawa ole-ole untuk menghiasi almari hiasan rumah itu. Kadang-kala pengunjung itu merelakan dirinya berubah menjadi patung-patung dan bersatu dengan dinding menghiasi walau hanya sekadar di dalam gobok-gobok kecil itu.

2 thoughts on “Rumah Hati Penyair”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s