Apabila Kata-kata diajar Menjadi Pendusta


Apakah kamu fikir aku tidak tahu, bila saatnya lidahmu terpecah dan bercabang seribu. Kamu boleh sahaja menipu kata-kata yang seringkali kamu ajak bermain tetapi kata-kata tidak bisa menipu aku.

Kata-kata punya mata dan nada suaranya yang telah aku pelajari bila dia menjadi pendusta dan bila dia benar-benar maksudkan dalam hati. Mungkin kamu telah lama hidup dengan kata-kata dan kamu percaya kata-kata akan berdusta untukmu, tetapi tidak kepada aku.

Karma is bitch, kata kawanku. Tuhan itu tahu, tapi tuhan sedang menunggu, kata Tostloy. Sedang aku tidak peduli pada itu sebab aku percaya, kebenaran akan terbongkar di hadapanku. Bangkai gajah memang tidak dapat ditutup. Dan apabila semua itu berlaku, aku ingin sekali memandang matamu dan tersenyum.

Aku sedang memandang kamu dan kata kata yang sedang berdusta untukmu. Anehnya, kata-kata telah berselubung dan merasa malu apabila aku menyedari kedustaan tetapi kau masih tidak begitu. Masih cuba memujuk kata-kata dan juga aku.

Ah, kamu belum cukup sepintar aku untuk melakonkan drama.

Advertisements

1 thought on “Apabila Kata-kata diajar Menjadi Pendusta”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s