Mimpi Dari Sebuah Lukisan Ilusi


I

Saya suka ke galeri melihat lukisan. Saya ingat semasa zaman sekolah menengah, saya selalu membayangkan watak-watak lelaki yang hidup dalam cerpen saya adalah seseorang yang pandai melukis. Saya pernah tuliskan dalam entri ini tentang ini. Sehingga kini saya sangat mengagumi mereka yang pintar melukis dan selalu berharap saya pandai melukis dan bermain gitar. Tetapi saya tidak dapat satu pun kemahiran itu. Mungkin saya hanya bisa melukis dengan kata-kata. Sedihnya.

II

Saya dan sidang redaksi S.O.S telah dijemput untuk membuat sedikit persembahan semasa peluncuran ketika soft launcing Young Art Exhibition di R.A Fine Arts Gallery, Publika. Program itu dinamakan Kata Suara. Saya telah menjemput beberapa orang sidang editor dan penulis. Kerana waktu itu di minggu cuti yang panjang, akhirnya saya tampil membacakan sebuah sajak iaitu Kotak Pos (kebetulan sajak terbaru saya) serta menyanyikan lagu Kaca Jendela Tren. Terima kasih saudara Airmas kerana membuatkan minus one itu untuk saya. Saya berharap saudara Airmas sendiri akan datang untuk mendendangkan lagu itu kerana saya teringin benar melihat lagu itu dinyanyikan secara live di hadapan saya. Tetapi sayang sekali, saudara Airmas tinggal di Perak. Entah bila harapan itu tertunai.

Oh, jangan minta saya nyanyikan lagu Kaca Jendela Tren lagi sebab suara saya memang tidak sedap pun. Hehe… Kalau sing along dalam kereta bolehlah.

III

Semasa melawat galeri dan pameran itu, saya sangat suka sebuah lukisan ini. Malangnya saya tidak mengambil gambar lukisan secara solo melainkan ada muka saya di sebelah lukisan itu. Hehe. Jadi lukisan itu tidak dapat ditunjukkan di sini.

(notatengah: Saya telah kembali ke galeri itu dan menangkap lukisan itu)

Saya pulang membawa sejumlah rasa yang aneh terhadap lukisan itu. Seperti lukisan itu sedang berbisik di sebelah saya dan bertanya,”Bukankah aku sedang menceritakan kisah dirimu?”

Lalu saya terilham menuliskan sebuah sajak untuk lukisan itu. Nama lukisan The Illusion II – The Mind dan pelukisnya jika tidak silap Raiha Shahanaz Redzuan. Judul sajak itu ialah Mimpi Dari Sebuah Lukisan Ilusi. Saya kirimkan sajak itu kepada kurator galeri supaya boleh dikirimkan kepada pelukisnya tanda betapa saya menyenangi lukisan itu meski tidak punya wang membelinya.

IV

Kemudian, saya berhubung dengan saudara Airmas kembali menyatakan betapa orang menyenangi lagu-lagu puisi yang dijelmakan dari puisi saya. Saya selalu menyatakan kepada mereka yang suka lagu tu betapa bagusnya Airmas menggubah lagu untuk puisi saya. Dan Airmas akan merendahkan diri dan membalas orang suka kerana puisinya bagus. Ada-ada sahaja. Kalau lagu tak sedap, puii yang indah pun jadi tidak semegah juga.

Jadi impian yang saya tuliskan dalam entri ini juga tertunai. Tinggal tunggu album sahajalah. Hehehe.

Dan selepas bergelak ketawa, saya sengaja berkongsi sajak baru saya, Mimpi Dari Sebuah Lukisan Ilusi. Kemudian tidak sampai beberapa jam, dia telah menjadikan sebuah lagu puisi. Wah, kalau begitu, sudah empat buah puisi jadi lagu puisi. Terharunya… Namun, dia awal-awal lagi menyatakan rakaman kali ini dirakam dengan suara yang serak rock kapak. Saya katakan boleh record lagi.

Dan inilahlah hasil lagu puisi itu. Airmas memang berkebolehan menterjemah puisi saya menjadi sebuah lagu bukan?


Advertisements

5 thoughts on “Mimpi Dari Sebuah Lukisan Ilusi”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s