Surat Kepada Mantan Kekasih Ketika Ulang Tahun Perpisahan


Setahun yang lalu, tulisan Surat Kepada Mantan Kekasih Ketika Ulang Tahun Perpisahan terpilih dalam buku Antologi Surat Cinta Kita. Rasanya buku itu sudah tidak ada lagi.

Kerana buku itu juga, saya mengetahui satu kebenaran terhadap apa yang saya percaya bertahun-tahun lamanya. Kebenaran itu meruntuhkan satu-satunya tembok yang menghalang saya dari jatuh ke jurang dalam.

Kini, saya telah terjatuh, dalam dan melayang. Seperti dalam Inception, mungkin saya dalam lapisan minda yang keempat.

Untuk meraikan sesuatu yang hilang pada hari ini, saya dengan senang hati berkongsi tulisan Surat Kepada Mantan Kekasih Ketika Ulang Tahun Perpisahan seperti yang tercetak dalam Antologi Surat Cinta Kita terbitan Binfilem.

Mantan kekasih,

Semalam aku datang ke perkuburan cinta kita. Berbaju kurung polos kapas berintik bunga ungu kecil-kecil. Warna kegemaran aku serta sesekali pernah kau bisikkan satu ketika dahulu, warna cinta kita.

Aku lihat, pohon kemboja yang aku tanam setahun dahulu sedang menguntum harum dan rebas hujan yang menitis halus-halus dari dada langit.

Ah, hujan. Mengapa merebas saat ini. Hujan yang sering kita cintai bersama. Hujan yang membuatkan kita sentiasa jatuh cinta antara satu sama lain. Hujan yang seringkali membuatkan kita saling merindu semasa berjauhan. Hujan yang juga turun ketika kau memilih untuk pergi menguburkan cinta di sini.

Versi penuhnya, boleh di baca di sini.

Advertisements

6 thoughts on “Surat Kepada Mantan Kekasih Ketika Ulang Tahun Perpisahan”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s