Syarahan tentang sajak yang mengharukan: Wislawa Szymborska



Saya tertarik untuk membaca sajak-sajak Wislawa Szymborska selepas membaca tulisan Amir Muhammad dalam Yasmin Ahmad’s Film (terima kasih untuk Fadli Al-Akiti kerana memberi buku ini) yang menyatakan bahawa filem Mukhsin dan Rabun itu terinspirasi daripada sajak Wislawa. Walaupun, saya pernah mendengar namanya semasa menonton filem Turn Right Turn Left (Ini saya ucapkan terima kasih kepada Sarah) tetapi masih tidak tergerak untuk membacanya. Dalam filem ini wataknya membaca sajak Love At First Sight. Walaupun buku Wislawa Szymborska – Poems New and Collected sudah lama berdebu dalam rak saya, namun masih belum juga membacanya. Haha. Betapa teruknya saya. Sehingga bertemu tulisan yang mengharukan dalam buku Yasmin Ahmad’s Film


Membaca syarahan Wislawa Szymborska dengan permulaan sederhana yang mengatakan, ketidaksempurnaan lebih mudah dimaafkan jika dilakukan dalam jumlah yang sedikit. Wislawa penyair dari Poland yang memenangi Hadiah Nobel pada tahun 1996 mengatakan tidak ramai orang yang mahu menyebut dirinya penyajak jika dia penulis sajak. Mereka lebih gemar menamakan diri mereka penulis. Seolah-olah segan dengan pekerjaan yang mereka pilih itu. Ini terbukti betul. Di Malaysia, jarang sekali saya mendengar orang menggelarkan diri mereka penyair/penyajak. Mereka senang membahasakan diri mereka penulis sahaja, berlainan dengan penulis novel atau cerpen yang senang sekali membahasakan diri mereka novelis atau cerpenis. Walhal menulis sajak itu bukannya sesuatu yang mudah walaupun kelihatan paling irit dan sedikit berbanding novel dan cerpen.

Wislawa menyatakan bagaimana kekuataan inspirasi daripada kata ‘saya tidak tahu’ yang melorongkannya pelbagai sumber inspirasi untuk menulis. Pertanyaan ‘saya tidak tahu’ membuatkan pencarian untuk menulis dengan lebih baik lagi. Sesiapa yang sudah berhenti mengatakan saya tidak tahu akan menghentikan juga pencarian terhadap tulisan-tulisan yang bagus untuk lahir dari dirinya. Kata-kata ini seperti benar-benar menjemput saya untuk bertanya kepada diri. Untuk apakah saya menulis sajak dan mengapakah saya gigih menulis sajak? Saya sering menulis sajak untuk melahirkan kegelisahan yang kadang kala melintas lalu dalam diri saya. Saya sentiasa merasakan sajak-sajak saya belum cukup bagus. Itu tidak bermakna saya malu dengan sajak sendiri, saya sangat mencintai sajak-sajak saya seperti anak-anak kecil yang tidak tahu berjalan lagi. Saya ingin sekali mengasuh dan berterusan mengasuh sajak-sajak saya supaya dia terlahir menjadi orang dewasa yang gagah.

Tapi kadang kala saya jadi hairan dengan mereka yang menulis sekian jumlah sajak sudah menggelar-gelar diri mereka. Bagi saya keangkuhan tidak melahirkan apa-apa kecuali hal-hal yang palsu. Tulisan yang bagus tidak harus diangkat oleh diri sendiri. Kalau tulisannya bagus, maka orang akan menyedari dan dibelakang tulisan itu akan tercipta pengikutnya sendiri. Dalam syarahannya juga Wistawa menyebut, dekad ini banyak sajak yang hadir untuk tontonan umum berniat untuk mengejutkan dengan dandanan yang ekstravaganza dan berlebihan serta perlakuan yang aneh-aneh. Ya memang orang akan mengambil tahu tetapi sampai satu masa, apabila apa yang dinilai adalah kehalusan di dalam sajak itu. Dan waktu itu semua kepura-puraan akan hilang juga.

Ada beberapa orang telah datang kepada saya untuk belajar menulis sajak. Saya kata saya tidak tahu mengajar dan apa yang lebih tepat lagi menulis sajak tidak boleh diajar. Kita tidak boleh mengatakan kepada orang apa yang boleh dibuat dalam sajak, apa yang tidak boleh dibuat dalam sajak. Saya tidak mahu melahirkan buku manual kepada mereka yang rajin bertanya kepada saya. Saya sendiri mahu mereka melahirkan rasa saya tidak tahu dan menulis sajak yang lahir dari kegelisahan-kegelisahan yang mereka lihat dari kaca mata mereka. Penyajak adalah orang yang sentiasa gelisah dengan persekitaran. Kegelisahan itu boleh lahir dalam bentuk apa apa pun. Lahir dari bentuk sajak mahupun sajak yang berbentuk anti-puisi.

Saya hanya boleh membawa mereka melihat sajak dari jendela yang berbeza dan terserahlah mereka bagaimana untuk memasuki rumah sajak itu. Penyajak yang dibentuk oleh segala buku manual hanya akan melahirkan penyajak yang biasa-biasa dan bukannya luar biasa. Mereka hanya menurut aliran bukan untuk mengubahnya. Jika ingin mengubahnya, mereka sekadar melacurkannya sahaja dengan nilai yang rendah. Akhirnya yang lahir hanyalah yang itu-itu juga. Seharusnya seorang yang ingin menjadi penyajak harus belajar membaca bahasa sajak (bukan mendeklamasikannya) dan kemudian tenggelam di dalamnya untuk mencari suara pengarangnya sendiri.

Saya perturunkan perenggan terakhir dalam syarahan Wislawa Szymborska untuk sama-sama kita fikir.

Granted, in daily speech, where we don’t stop to consider every word, we all use phrases such as the ordinary worls, ordinary life, the ordinary course of event. But in the language of poetry, where every word is weighed, nothing is usual or normal. Not a single day and not a single night after. And above all, not a single existence, not anyone’s existence in this world.

It looks as though poets will always have their work cut out for them

Advertisements

3 thoughts on “Syarahan tentang sajak yang mengharukan: Wislawa Szymborska”

  1. Wislawa Szymborska adalah salah satu penyair saya. Sayang sekali, buku saya seperti buku di atas itu hilang sebelum saya baca. Saya tidak tahu di mana harus membeli buku itu lagi.

    Like

    1. Aan Mansyur : saya sedang cuba-cuba membaca Wistawa. Ada beberapa puisinya memikat. Buku ini pun susah hendak dijumpai di Malaysia. Kalau saya jumpa di toko buku, apakah mahu saya kirimkan ke Makassar? 🙂

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s