Sejumlah Percakapan Tentang Sesuatu Yang Mereka Tidak Pernah Boleh Mengerti


I

Mereka datang dan bertanya kepada saya:

Mengapa?

Saya tidak mahu memberi jawapan kerana tidak pernah ada jawapan yang akan memuaskan hati semua orang. Lagipun mereka datang kepada saya bukannya untuk mendapatkan jawapan sebaliknya mahu menjatuhkan hukuman.

II

Secara ‘halus’ mereka cuba memujuk saya, katanya. Saya tertawa sahaja. Maaf, saya adalah anak patung yang telah rosak kerana tangan-tangan mereka. Mereka tidak pernah boleh membaikinya lagi. Tidak sama sekali.

III

Mengapa saya sukakan komik Penyiasat Remaja dan mengulang baca tanpa jemu? Saya ada jawapannya tetapi biarlah saya simpan sahaja. Tetapi di dalam satu siri Detektif Q, saya sentiasa mengingati kata-kata Detektif Dan kepada Q semasa dia mendapati Ryu merupakan putera dalam Sindiket Pluto yang diketuai oleh Raja Hades, musuhnya. (Oh, kepada mereka yang tidak pernah baca komik Penyiasat Remaja, Detektif Q mesti tidak boleh tangkap cerita ini. Ki ki ki)

Detektif Dan : Q, saya harap kamu akan mempercayainya sampai sangat akhir

Q: Tentulah

Detektif Dan: Kamu mesti mempercayainya walaupun apa apapun terjadi. Kalau ada orang yang mempercayai Raja Hades sampai saat akhir, dia tidak akan terjebak dalam Sindiket Pluto.

Kerana itulah, jawapan kepada apa yang saya lakukan sekarang. Saya sedang memberi percaya supaya tidak ada orang yang semakin jatuh ke dalam lubang hitam itu. Jika tiada siapa yang mahu percaya, kamu rasa apa yang akan terjadi kepada orang itu?

Cukuplah dahulu, sekali saya membiarkan kawan saya pernah jatuh dan saya hanya melihatnya tanpa mahu melakukan apa-apa untuk menyelamatkannya. Bukan kerana tidak mahu melakukan apa-apa tetapi saya mengambil sikap berkecuali. Tidak sangka suatu hari kawan itu datang kepada saya dan kami mengimbau tentang peristiwa yang terjadi, setelah dia mendengar dari sisi saya, dia memandang tepat ke mata saya dan berkata, kenapa tidak pernah mahu menyelamatkan saya? Saya diam dan tidak tahu mahu berbuat apa. Saya tidak mahu melihat perkara yang sama berulang kali. Walaupun kepada orang yang berbeza. Tidak sama sekali.

IV

Saya jadi hairan kepada mereka yang mengaku mereka sangat bijaksana dan menggolongkan diri mereka orang-orang yang berjiwa ‘halus’. Tapi sayangnya mereka langsung tiada nilai penghargaan kepada sikap kemanusiaan. Sikap mereka kadang-kadang lebih menjelakkan daripada golongan yang kurang bijaksana dan tidak berjiwa halus. Sungguh menghairankan kerana mereka telah membaca sejumlah buku tentang kebijaksanaan dan kemanusian. Malahan mereka menulis tentangnya. Tetapi mereka tidak dapat membentuk perkara itu di dalam jiwa mereka.

Mungkin itulah bezanya antara membaca dengan jiwa atau membaca dengan mata.

V

Mereka memilih untuk menjadi hakim. Ya, terpulang. Tetapi siapa mereka untuk menghakimi manusia? Kerana mereka juga manusia juga bukan?

VI

Profesional. Mereka golongan professional yang maha bijaksana dan sudah keluar dari zaman kejahilan setelah memperolah pencerahan. Tetapi semakin menjadi bijaksana tidak menjadikan mereka semakin kerdil tetapi rupanya semakin angkuh. Sedangkan semakin tahu menjadikan seseorang semakin tidak tahu.

Kita biarkan sahaja si luncai terjun dengan labu-labunya… Biarkan… Biarkan… Biarkan…

Advertisements

6 thoughts on “Sejumlah Percakapan Tentang Sesuatu Yang Mereka Tidak Pernah Boleh Mengerti”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s